Berita Global

Ini Langkah yang Dipertimbangkan The Fed, Jika AS Berstatus Default

Sabtu, 18 September 2021 | 15:32 WIB
Ini Langkah yang Dipertimbangkan The Fed, Jika AS Berstatus Default

ILUSTRASI. Pimpinan Federal Reserve Jerome Powell terlihat dalam layar di New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, New York, AS, 28 Juli 2021. REUTERS/Andrew Kelly

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Menteri Keuangan Amerika Serikat (AS) Janet Yellen menyatakan kegagalan untuk menaikkan batas utang akan berujung ke hal yang tidak pernah terbayangkan: default pada kewajiban pembayaran obligasi. Demikian inti dari peringatan Gedung Putih, akhir pekan ini, tentang ancaman ekonomi terjerumus ke jurang resesi.

Jika kongres gagal mencapai kesepakatan tentang usulan peningkatan batas utang US$ 28,5 sebelum batas waktu Oktober, seperti apa kesiapan Federal Reserve (Fed)? Sebagai lender of last resort, Fed bisa dibilang sebagai benteng bagi pasar keuangan AS.

Ketua Fed Jerome Powell, seperti yang diperkirakan, kemungkinan sudah memiliki strategi. AS menghadapi krisis serupa mengenai batas utang pada tahun 2011 dan dua tahun berikutnya. Dan, pada pertemuan Oktober 2013 yang tidak dijadwalkan, pembuat kebijakan Fed - termasuk Powell, yang saat itu menjadi gubernur Fed, dan Yellen, yang merupakan wakil ketua Fed - berdebat tentang tindakan apa yang akan diambil untuk menanggapi.

Baca Juga: Wall Street tergelincir karena ketidakpastian kebijakan pajak perusahaan AS

“Menjijikkan” adalah istilah yang digunakan Powell untuk menggambarkan beberapa opsi paling agresif yang dipertimbangkan Fed, demikian transkrip dari pertemuan menunjukkan. Kendati, Powell termasuk di antara mereka yang beranggapan opsi itu mungkin diperlukan untuk menghadapi apa yang bisa menjadi bencana pasar yang drastis.

Rencana itu mencakup proses pengelolaan pembayaran utang pemerintah, mengingat The Fed berekspektasi bahwa Kementerian Keuangan akan memprioritaskan pokok dan bunga. Namun, kementerian diduga akan membuat keputusan dalam hari demi hari tentang penutupan kewajiban lain.

Perubahan pengawasan Fed terhadap bank juga direncanakan. Bank akan diizinkan untuk menghitung Treasuries yang gagal bayar terhadap persyaratan modal risiko, dan pengawas akan bekerja secara langsung dengan bank mana pun yang mengalami "penurunan sementara rasio modal peraturannya." Bank sentral AS juga akan mengarahkan pemberi pinjaman untuk memberikan kelonggaran kepada peminjam yang stres.

Pembuat kebijakan juga memetakan pendekatan untuk mengelola ketegangan pasar dan risiko stabilitas keuangan yang berasal dari default teknis.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga