Berita HOME

Jelang Akhir Masa Transisi, Inggris dan Uni Eropa Meneken Kesepakatan Dagang

Jumat, 25 Desember 2020 | 16:00 WIB
Jelang Akhir Masa Transisi, Inggris dan Uni Eropa Meneken Kesepakatan Dagang

ILUSTRASI. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson saat hendak menghadiri sebuah pertemuan di National Glass Centre, University of Sunderland, di Sunderland, Inggris, 31 Januari 2020. Paul Ellis/Pool via REUTERS

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - LONDON / BRUSSELS – Inggris dan Uni Eropa (UE), Kamis (24/12),  akhirnya menyepakati perjanjian dagang. Kesepakatan itu tercapai hanya tujuh hari sebelum akhir masa transisi keluarnya Inggris (Brexit) dari salah satu blok perdagangan terbesar di dunia.

Kesepakatan dagang membuka jalan bagi Inggris untuk mempertahankan akses tarif nol dan nol kuota Inggris ke pasar tunggal blok tersebut yang terdiri dari 450 juta konsumen.

Namun, kesepakatan dagang itu memang tidak mencakup seluruh sektor. Inggris dan UE masih harus menuntaskan kesepakatan di banyak sektor, selama beberapa tahun mendatang.

Baca Juga: Wall Street berseri sambut Natal, ditambah harapan stimulus dan kesepakatan Brexit

“Kami telah mengambil kembali kendali atas takdir kami,” tutur Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan kepada wartawan. “Orang-orang mengatakan itu tidak mungkin, tapi kami telah mengambil kendali kembali,” imbuh dia.

Inggris resmi meninggalkan UE pada 31 Januari 2020. Dan sejak tanggal itu hingga akhir tahun ini, Inggris dan UE berada dalam masa transisi di mana aturan perdagangan, perjalanan dan bisnis tidak berubah.

Johnson, wajah kampanye pro-Brexit, mengatakan bahwa sejak 52% rakyat Inggris memilih untuk meninggalkan UE, dia tidak membuka kemungkinan menerima aturan pasar tunggal setelah 1 Januari 2021.

Baca Juga: Wall Street: Dow Jones dan S&P 500 menguat tipis berkat klaim pengangguran membaik

Di sisi lain, UE tidak ingin memberikan hak istimewa kepada ekonomi Inggris, setelah negeri itu berada di luar blok. Tujuannya, mencegah negara anggota UE lain untuk mengikuti jejak Inggris. Itu sebabnya, UE mengambil sikap keras dalam menegosiasikan kesepakatan dagang.

"Itu adalah jalan yang panjang dan berliku," kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen kepada wartawan, mengutip lagu Paul McCartney. “Tapi kita harus menunjukkan banyak hal untuk itu ... Akhirnya kita bisa meninggalkan Brexit di belakang kita dan melihat ke masa depan. Eropa sekarang sedang bergerak. "

Johnson menggambarkan kesepakatan dagang yang tercapai di hari-hari terakhir sebagai kesepakatan jumbo, seperti perjanjian dagang antara Uni Eropa dan Kanada. Usai perjanjian dagang, Johnson mendesak Inggris untuk beralih dari perpecahan yang bermuara pada referendum Brexit 2016.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3

Baca juga

IHSG
6.061,41
1.17%
-71,84
LQ45
849,42
1.51%
-13,03
USD/IDR
14.238
-0,10
EMAS
917.000
0,11%