Berita Global

Masih Tercatat di Daftar Hitam, Huawei Dapat Izin Pembelian Chip Otomotif di AS

Rabu, 25 Agustus 2021 | 09:48 WIB
Masih Tercatat di Daftar Hitam, Huawei Dapat Izin Pembelian Chip Otomotif di AS

ILUSTRASI. Logo Huawei terlihat di Shenzhen International Airport di Shenzhen, Provinsi Guangdong, China, 17 Juni 2019. REUTERS/Aly Song

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Para pejabat Amerika Serikat (AS) menyetujui permohonan lisensi pembelian chip otomotif  senilai ratusan juta dola yang diajukan Huawei. Perusahaan telekomunikasi asal China yang masuk daftar hitam perusahaan di AS itu mencari pasokan untuk bisnis komponen mobilnya yang sedang berkembang, demikian penuturan dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Huawei, yang pernah menyandang status sebagai produsen peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, kini tersudut karena tak lagi bisa membeli chip dan komponen lain yang digunakan dalam ponsel cerdas. Pembatasan yang awalnya diberlakukan Pemerintahan Presiden Donald Trump, berlanjut hingga era Joe Biden. Pemerintahan Biden menolak lisensi untuk menjual chip ke Huawei untuk digunakan di atau dengan perangkat 5G.

Tetapi dalam beberapa minggu dan bulan terakhir, orang-orang yang mengetahui proses permohonan pembelian, mengatakan kepada Reuters bahwa AS telah memberikan lisensi yang memberi wewenang kepada pemasok untuk menjual chip ke Huawei untuk komponen kendaraan seperti layar video dan sensor. Persetujuan datang ketika Huawei mengarahkan bisnisnya ke barang-barang yang kurang rentan terhadap larangan perdagangan AS.

Baca Juga: Amerika perketat aturan bagi perusahaan China yang akan melantai di bursa AS

Kebanyakan chip yang digunakan di produk otomotif tidak masuk kategori produk canggih, hingga standar untuk persetujuan pun lebih longgar. Satu orang yang dekat dengan persetujuan lisensi mengatakan pemerintah memberikan lisensi untuk pembelian chip otomotif, yang mungkin memiliki komponen lain dengan chip yang digunakan di perangkat telekomunikasi berkemampuan 5G.

Ditanya tentang lisensi otomotif, juru bicara Departemen Perdagangan AS mengatakan pemerintah terus secara konsisten menerapkan kebijakan lisensi “untuk membatasi akses Huawei ke komoditas, perangkat lunak, atau teknologi untuk kegiatan yang dapat membahayakan keamanan nasional AS dan kepentingan kebijakan luar negeri.”

Kementerian Perdagangan dilarang mengungkapkan persetujuan atau penolakan lisensi, tambah orang tersebut.

Seorang juru bicara Huawei menolak mengomentari lisensi tersebut, tetapi mengatakan: “Kami memposisikan diri sebagai penyedia komponen baru untuk kendaraan terhubung yang cerdas, dan tujuan kami adalah membantu OEM mobil (produsen) membangun kendaraan yang lebih baik.”

Mengutip ancaman terhadap keamanan nasional AS dan kepentingan kebijakan luar negeri, AS telah berusaha keras untuk memperlambat pertumbuhan bisnis utama terkait komunikasi Huawei.

Setelah menempatkan Huawei pada daftar hitam perdagangan Kementerian Perdagangan AS pada 2019, yang melarang penjualan barang dan teknologi AS kepada perusahaan tanpa lisensi khusus, AS tahun lalu meningkatkan pembatasan untuk membatasi penjualan chip yang dibuat di luar negeri dengan peralatan AS. Itu juga berkampanye untuk mendapatkan sekutu untuk mengecualikan Huawei dari jaringan 5G mereka karena masalah mata-mata. Huawei telah membantah tuduhan itu.

Baca Juga: China kendalikan wabah terbaru COVID-19 dalam 35 hari, ini strateginya

Huawei melaporkan penurunan pendapatan terbesarnya pada paruh pertama tahun 2021, setelah pembatasan AS mendorongnya untuk menjual sebagian dari bisnis handset yang dulu dominan dan sebelum area pertumbuhan baru sepenuhnya matang.

Menggarisbawahi pergeseran bisnisnya ke mobil pintar, rotating chairman Eric Xu mengumumkan pakta dengan tiga pembuat mobil milik negara China, termasuk BAIC Group, untuk memasok "Huawei Inside", sistem operasi kendaraan pintar, di Shanghai Auto Show awal tahun ini.

Dalam tanda lain dari ambisi Huawei di ruang angkasa, setelah pemasok menerima lisensi yang mengizinkan penjualan chip senilai puluhan juta dolar ke Huawei, perusahaan telah meminta mereka mengajukan permohonan lagi dan meminta nilai yang lebih tinggi seperti satu atau dua miliar, kata satu sumber. . Lisensi umumnya baik untuk empat tahun.

Richard Barnett, chief marketing officer di konsultan elektronik global bernama Supply Frame, mengatakan Huawei berada di babak awal dalam berinvestasi di pasar otomotif senilai US$5 triliun, yang memiliki potensi pertumbuhan besar baik di dalam maupun di luar China.

"Mobil dan truk sekarang adalah komputer di atas roda," kata Barnett, "Konvergensi itulah yang mendorong fokus strategis Huawei untuk menjadi pemain yang lebih besar di bidang itu."

Selanjutnya: Regulator Obat Eropa Merestui Tambahan Lokasi Pabrik Pfizer-BioNTech dan Moderna

 

Terbaru