Berita Global

Masih Tercatat di Daftar Hitam, Huawei Dapat Izin Pembelian Chip Otomotif di AS

Rabu, 25 Agustus 2021 | 09:48 WIB
Masih Tercatat di Daftar Hitam, Huawei Dapat Izin Pembelian Chip Otomotif di AS

ILUSTRASI. Logo Huawei terlihat di Shenzhen International Airport di Shenzhen, Provinsi Guangdong, China, 17 Juni 2019. REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Para pejabat Amerika Serikat (AS) menyetujui permohonan lisensi pembelian chip otomotif  senilai ratusan juta dola yang diajukan Huawei. Perusahaan telekomunikasi asal China yang masuk daftar hitam perusahaan di AS itu mencari pasokan untuk bisnis komponen mobilnya yang sedang berkembang, demikian penuturan dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Huawei, yang pernah menyandang status sebagai produsen peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, kini tersudut karena tak lagi bisa membeli chip dan komponen lain yang digunakan dalam ponsel cerdas. Pembatasan yang awalnya diberlakukan Pemerintahan Presiden Donald Trump, berlanjut hingga era Joe Biden. Pemerintahan Biden menolak lisensi untuk menjual chip ke Huawei untuk digunakan di atau dengan perangkat 5G.

Tetapi dalam beberapa minggu dan bulan terakhir, orang-orang yang mengetahui proses permohonan pembelian, mengatakan kepada Reuters bahwa AS telah memberikan lisensi yang memberi wewenang kepada pemasok untuk menjual chip ke Huawei untuk komponen kendaraan seperti layar video dan sensor. Persetujuan datang ketika Huawei mengarahkan bisnisnya ke barang-barang yang kurang rentan terhadap larangan perdagangan AS.

Baca Juga: Amerika perketat aturan bagi perusahaan China yang akan melantai di bursa AS

Kebanyakan chip yang digunakan di produk otomotif tidak masuk kategori produk canggih, hingga standar untuk persetujuan pun lebih longgar. Satu orang yang dekat dengan persetujuan lisensi mengatakan pemerintah memberikan lisensi untuk pembelian chip otomotif, yang mungkin memiliki komponen lain dengan chip yang digunakan di perangkat telekomunikasi berkemampuan 5G.

Ditanya tentang lisensi otomotif, juru bicara Departemen Perdagangan AS mengatakan pemerintah terus secara konsisten menerapkan kebijakan lisensi “untuk membatasi akses Huawei ke komoditas, perangkat lunak, atau teknologi untuk kegiatan yang dapat membahayakan keamanan nasional AS dan kepentingan kebijakan luar negeri.”

Kementerian Perdagangan dilarang mengungkapkan persetujuan atau penolakan lisensi, tambah orang tersebut.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga