Berita Bisnis

Mengelola Komoditas Lewat Bank Emas

Rabu, 20 Oktober 2021 | 18:13 WIB
Mengelola Komoditas Lewat Bank Emas

ILUSTRASI. Bank bullion juga dapat mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap valuta asing (valas), terutama dollar Amerika Serikat (AS). ANTARA FOTO/FB Anggoro/foc.

Reporter: Dikky Setiawan | Editor: Dikky Setiawan

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Setelah melalui proses panjang, Kementerian BUMN akhirnya resmi membentuk holding ultra mikro: UMi. Pembentukan holding ini melibatkan tiga entitas BUMN, yaitu PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) selaku induk holding, PT Pegadaian, dan PT Permodalan Nasional Madani (PNM).

Peresmian induk usaha ini ditandai dengan ditekennya perjanjian pengalihan saham pemerintah di Pegadaian dan PNM kepada BRI, Senin (13/9).

Dengan adanya holding, pemerintah berharap ketiga BUMN tersebut bisa saling bersinergi dalam menjalankan bisnisnya. Salah satunya adalah pemanfaatan fasilitas hingga penciptaan ekosistem pembiayaan ultramikro.

Dengan begitu, holding UMi akan memberikan kemudahan akses pembiayaan dengan bunga rendah kepada para pelaku usaha ultramikro.

Tapi, di balik pembentukan UMi ini, masih terselip sejumlah persoalan yang harus diselesaikan pemerintah. Salah satunya menggabungkan anak usaha Pegadaian yang bisnis intinya nonkeuangan ke dalam holding UMi.

Baca Juga: Pegadaian sudah kaji rencana pembentukan bank emas pertama di Indonesia

Betul, saat ini Pegadaian memiliki bisnis gadai dan tabungan emas. Dalam menjalankan bisnis itu, Pegadaian punya entitas anak usaha di bidang jual beli emas yang dinamakan Galeri24.

Nah, dalam regulasi perbankan yang diatur Otoritas Jasa keuangan (OJK), perusahaan nonkeuangan dilarang menjadi anak usaha bank, dalam hal ini BRI selaku induk.

Itu sebabnya, untuk mengakomodasi persoalan tersebut, Kementerian BUMN berencana membentuk bank emas atau lazim disebut bank bullion. Kementerian BUMN akan mengajukan Pegadaian sebagai institusi pertama yang akan menjadi bank bullion di Indonesia. Saat ini, Kementerian BUMN sedang menunggu terbitnya payung hukum dari regulator untuk membentuk bank bullion.

Sejatinya, ide pembentukan bank bullion sudah digaungkan oleh Kementerian Koordinator Perekonomian. Ini terungkap dalam rapat kerja Kementerian Perdagangan yang dihadiri oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Maret 2021.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3 4

Baca juga