Berita Bisnis

Mengelola Komoditas Lewat Bank Emas

Rabu, 20 Oktober 2021 | 18:13 WIB
Mengelola Komoditas Lewat Bank Emas

ILUSTRASI. Bank bullion juga dapat mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap valuta asing (valas), terutama dollar Amerika Serikat (AS). ANTARA FOTO/FB Anggoro/foc.

Reporter: Dikky Setiawan | Editor: Dikky Setiawan

BIaya safe deposit box

Pendapat Iskandar diamini Aestika Oryza Gunarto, Corporate Secretary BRI. Dia bilang, kehadiran bank bullion dapat mengurangi kebutuhan impor emas.

Selain itu, meningkatkan devisa melalui ekspor emas dalam bentuk perhiasan (yang semula dalam emas murni), serta penyerapan tenaga kerja dan penerimaan pajak penghasilan (PPh) karena adanya aktivitas pengolahan emas di Tanah Air.

Bank bullion juga dapat mengurangi ketergantungan Indonesia terhadap valuta asing (valas), terutama dollar Amerika Serikat (AS). Dari sisi konsumen, bank bullion bisa menjadi instrumen bagi konsumen melakukan diversifikasi portofolio aset emas dengan profil risiko rendah.

Yang tidak kalah penting, holding UMi memiliki kesempatan untuk menangkap peluang bisnis dari bank bullion. "Bank bullion diharapkan dapat membantu pengembangan industri lokal dengan memberikan peluang pembiayaan. Ini selaras dengan terbentuknya holding ultra mikro," ujar Aestika.

Bhima Yudhistira Adhinegara, ekonom dari Center of Economic and Law Studies (Celios) berpendapat, pembentukan bank bullion bisa mendorong ekosistem perdagangan dan pertambangan emas di Indonesia.

Baca Juga: Holding Ultra Mikro masih terganjal 2 aturan ini, apa saja?

Banyak negara sudah memiliki bank bullion dan menjadi member dari London Bullion Market Association, seperti AS, China, Australia, Jepang, Jerman, hingga Luksemburg.

Di negara tersebut, bank bullion sebagian besar digunakan untuk transaksi option, seperti swap, futures atau forward, exchange trade funds (ETF) dan produk turunan lainnya. "Bank bullion juga bisa untuk simpan devisa emas. Semakin banyak devisa emas, seharusnya bagus untuk ketahanan kurs rupiah dibanding menggunakan dollar AS atau valas," beber Bhima.

Bhima menambahkan, dari sisi perdagangan, beralihnya perdagangan emas fisik menjadi sertifikat emas dalam sistem bank bullion akan membuat masyarakat lebih percaya membeli emas dalam jumlah besar. Efek positifnya, akan semakin banyak masyarakat berinvestasi di safe haven ini.

Apalagi, saat ini Indonesia belum punya lembaga keuangan khusus yang bisa menjadi sarana masyarakat menyimpan emas. Kini, untuk menyimpan emas, masyarakat harus memanfaatkan fasilitas safe deposit box atau membeli brankas. Umumnya, deposit box diadakan oleh bank ataupun perusahaan penyimpanan sejenis.

Tentu, biaya yang dikeluarkan masyarakat untuk menitip emas di safe deposit box tidak kecil. Biaya jasa safe deposit box di tiap bank dan lembaga berbeda-beda. Biaya jasa titip emas biasanya juga tergantung dari besar kecil kotak deposit yang diinginkan nasabah.

Tapi, lazimnya, biayanya berkisar dari Rp 100.000 hingga Rp 1,5 juta per bulan. "Untuk menyimpan emas batangan seberat 10 gram saja di deposit box, biayanya tidak sedikit. Kondisi ini membuat kepemilikan emas di masyarakat relatif kecil dan terbatas karena alasan biaya dan keamanan," kata Bhima.


Baca juga