Berita Bisnis

Minyak Jelantah Laris di Eropa, Laku Dioplos di Pasar Tradisional

Jumat, 18 Juni 2021 | 06:05 WIB
Minyak Jelantah Laris di Eropa, Laku Dioplos di Pasar Tradisional

Reporter: Dimas Andi | Editor: Dadan M. Ramdan

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagai negara produsen sawit terbesar dunia dengan produksi di atas 40 juta ton (lihat tebel), Indonesia yang populasi penduduknya sebanyak 275 juta jiwa atau peringkat empat dunia juga menjadi konsumen minyar goreng terbesar dunia. Alhasil, negara kita sangat berlimpah dengan limbah minyak goreng atawa jelantah. Bahkan, minyak goreng bekas ini diekspor ke sejumlah negara dari mulai negara jiran Singapura, hingga Negeri Kincir Angin, dengan nilai cukup signifikan.

Di negara Belanda, jelantah dijadikan biodiesel untuk bahan bakar kincir. Yang terang, tingginya permintaan minyak jelantah ini bertolak belakang dengan sikap negara-negara di Uni Eropa, yang memboikot sawit asal Indonesia. Padahal, jelantah juga asalnya dari minyak sawit. Wakil Ketua Umum III Gabungan Pengusaha Sawit Indonesia (GAPKI) Togar Sitanggang menyebut, dalam beberapa tahun terakhir ekspor minyak jelantah dilakukan ke berbagai negara, salah satunya kawasan Eropa yang ternyata punya minat tinggi.

Tag

Baca juga