Berita Global

Naikkan Bunga, Fed Beri Sinyal Akan Agresif Hadang Laju Inflasi

Kamis, 17 Maret 2022 | 12:05 WIB
Naikkan Bunga, Fed Beri Sinyal Akan Agresif Hadang Laju Inflasi

ILUSTRASI. Ketua Federal Reserve Jerome Powell tampil dalam siaran langsung di TV yang berada di New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, New York, AS, 28 Juli 2021. REUTERS/Andrew Kelly

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve pada Rabu (16/3) menaikkan bunga acuan untuk pertama kalinya sejak 2018. Otoritas moneter di Amerika Serikat (AS) itu juga menyiapkan langkah-langkah agresif untuk mendorong naik biaya pinjaman ke tingkat yang lebih membatasi di tahun depan. Itu menandai peralihan kebijakan Fed dari ekstra longgar di saat memerangi pandemi menjadi lebih ketat, sejalan dengan upaya memerangi risiko ekonomi yang muncul dari inflasi dan krisis di Ukraina.

Komisi Pasar Terbuka Federal memulai langkah pengetatan kebijakan moneter dengan menaikkan suku bunga federal fund seperempat poin persentase dari level mendekati nol saat ini. Kenaikan bunga acuan ini akan beriak melalui berbagai tarif yang dibebankan kepada konsumen dan bisnis.

Tetapi yang lebih penting, proyeksi terbaru The Fed memperlihatkan para pengambil kebijakan moneter siap untuk menjalankan kebijakan melawan inflasi secara agresif. Di kelompok pengambil kebijakan The Fed, cuma Presiden Fed St. Louis James Bullard yang tidak mendukung pendekatan yang lebih agresif.

 Baca Juga: Bursa Asia Kompak Menghijau Pada Perdagangan Kamis (17/3) Pagi

Sebagian besar pembuat kebijakan sekarang melihat tingkat dana federal naik ke kisaran antara 1,75% dan 2% pada akhir tahun 2022, setara dengan kenaikan suku bunga seperempat poin persentase pada masing-masing dari enam pertemuan kebijakan Fed yang tersisa tahun ini. Mereka memproyeksikannya akan naik menjadi 2,8% tahun depan - di atas level 2,4% yang menurut pejabat sekarang akan bekerja untuk memperlambat ekonomi. 

Ketua Fed Jerome Powell, berbicara setelah akhir pertemuan kebijakan dua hari terakhir, mengatakan ekonomi cukup kuat untuk menghadapi kenaikan suku bunga dan mempertahankan pertumbuhan perekrutan dan upah yang kuat saat ini. Dan, Fed sekarang perlu fokus untuk membatasi suku bunga. dampak kenaikan harga pada keluarga Amerika.

Bahkan dengan tindakan hari Rabu, inflasi diperkirakan akan tetap di atas target 2% Fed hingga tahun 2024. Powell mengatakan para pejabat tidak akan ragu untuk menaikkan suku secara lebih agresif jika mereka tidak melihat perbaikan.

 Baca Juga: Harga Kekayaan Pendiri SoftBank Masayoshi Son Menysyt US$ 25 Miliar

"Cara kami memikirkan hal ini adalah bahwa setiap pertemuan adalah pertemuan yang membahas kenaikan suku bunga,” ujar Powell dalam konferensi pers. Ia menekankan bahwa The Fed dapat menambahkan kenaikan suku bunga yang setara dengan juga memangkas kepemilikan obligasi besar-besaran.

"Kami akan melihat kondisi yang berkembang, dan jika kami menyimpulkan bahwa akan lebih tepat untuk bergerak lebih cepat untuk menghapus akomodasi, maka kami akan melakukannya."

Kenaikan tarif bekerja untuk memperlambat inflasi dengan membatasi permintaan barang-barang mahal seperti rumah, mobil atau proyek perbaikan rumah yang menjadi lebih mahal untuk dibiayai, yang juga dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan berpotensi meningkatkan pengangguran.

Ekonomi mungkin sudah melambat karena alasan lain. Pembuat kebijakan Fed menurunkan perkiraan pertumbuhan produk domestik bruto mereka untuk tahun 2022 menjadi 2,8%, dari 4% yang diproyeksikan pada bulan Desember, saat mereka mulai menganalisis risiko baru yang dihadapi ekonomi global.

 "Itu hanya penilaian awal dari efek limpahan dari perang di Eropa Timur, yang akan memukul ekonomi kita melalui sejumlah saluran," kata Powell. "Anda melihat harga minyak yang lebih tinggi, harga komoditas yang lebih tinggi. Itu akan membebani PDB sampai batas tertentu."

Seiring waktu, kebijakan Fed sendiri akan mulai membatasi aktivitas ekonomi, kata Powell.

"The Fed sedang mengejar ketinggalan dan dengan jelas menyadari kebutuhan untuk kembali menghadapi situasi inflasi," kata Seema Shah, kepala strategi Principal Global Investors.

"Itu tidak akan mudah - jarang Fed dengan aman mendaratkan ekonomi AS dari ketinggian inflasi seperti itu tanpa memicu kehancuran ekonomi. Lebih jauh lagi, konflik berpotensi mengganggu rencana Fed. Tapi untuk saat ini, prioritas Fed harus stabilitas harga."

Ukuran inflasi pilihan Fed saat ini meningkat pada tingkat tahunan 6%.

 Baca Juga: Fed Funds Rate Naik, Ini Prediksi Rupiah Untuk Kamis (17/3)

Pernyataan kebijakan, yang menghilangkan referensi lama tentang virus corona sebagai risiko ekonomi paling langsung yang dihadapi negara itu, menandai berakhirnya perjuangan penuh The Fed melawan pandemi. Setelah dua tahun sebagian besar pernyataan otoritas moneter AS berfokus pada memastikan keluarga dan perusahaan memiliki akses ke kredit. The Fed sekarang menjanjikan "kenaikan berkelanjutan" dalam biaya pinjaman untuk mengekang tingkat inflasi tertinggi dalam 40 tahun.

Jalur suku bunga yang ditunjukkan dalam proyeksi kuartalan baru oleh pembuat kebijakan lebih keras dari yang diharapkan. Itu mencerminkan kekhawatiran Fed tentang inflasi yang telah bergerak lebih cepat dan bisa menjadi awet.

Indeks saham utama AS secara singkat memangkas kenaikan setelah rilis pernyataan dan proyeksi sebelum pulih dan ditutup naik tajam, dengan indeks S&P 500 naik 2,2% hari ini.

Imbal hasil Treasury note dua tahun naik menjadi 2,002% sementara imbal hasil Treasury 10-tahun benchmark mencapai 2,246%. Keduanya menyentuh level tertinggi sejak Mei 2019, sebelum turun kembali ke masing-masing 1,948% dan 2,188%.

 Baca Juga: China Lockdown 10 Kota, Pengusaha Cari Alternatif Pasar Lain

Dolar diperdagangkan lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang.

Bahkan dengan kenaikan suku bunga yang lebih keras sekarang diproyeksikan, The Fed memperkirakan inflasi akan tetap di 4,3% tahun ini, turun menjadi 2,7% pada tahun 2023 dan menjadi 2,3% pada tahun 2024. Tingkat pengangguran terlihat turun menjadi 3,5% tahun ini dan tetap pada tingkat itu tahun depan, namun diproyeksikan naik tipis menjadi 3,6% pada tahun 2024.

Pernyataan baru mengatakan The Fed mengharapkan untuk mulai mengurangi neraca hampir $9 triliun "pada pertemuan mendatang." Powell mengatakan kepada wartawan bahwa pembuat kebijakan telah membuat "kemajuan yang sangat baik di bidang itu dan dapat menyelesaikan perincian pada pertemuan kebijakan mereka berikutnya pada bulan Mei.

Kepemilikan bank sentral atas obligasi Treasury dan sekuritas yang didukung hipotek menggelembung setelah dimulainya pandemi pada tahun 2020 ketika mulai melakukan pembelian aset bulanan besar-besaran untuk meningkatkan perekonomian.


Baca juga