Berita Global

Pastikan Hengkang dari New York, Saham Didi Rontok 20% Lebih dalam Sehari

Sabtu, 04 Desember 2021 | 12:48 WIB
Pastikan Hengkang dari New York, Saham Didi Rontok 20% Lebih dalam Sehari

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Aplikasi ride hailing Didi terlihat di layar ponsel di depan logo perusahaan, 1 Juli 2021. REUTERS/Florence Lo/Illustration/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HONGKONG. Cuma berselang lima bulan dari initial public offering (IPO), Didi Global berniat menghapus sahamnya dari papan perdagangan di bursa New York (NYSE). Mengikuti perintah dari regulator di negerinya, raksasa ride-hailing asal China itu kini mengejar pencatatan saham di bursa Hong Kong.

Kabar itu seketika menuai reaksi dari investor: harga saham perusahaan turun 22,17%, atau nilai pasarnya hangus sekitar US$ 8,4 miliar, atau sekitar Rp 122 triliun lebih. Harga Didi pada penutupan perdagangan Jumat (3/12) yaitu US$ 6,07, mencerminkan penurunan sebesar 57% dari harga IPO pada 30 Juni.

“Menyusul penelitian yang cermat, perusahaan akan segera mulai delisting di bursa New York dan memulai persiapan untuk listing di Hong Kong,” demikian pernyataan Didi melalui akun resminya di platform Weibo.

Didi belum mengumumkan secara rinci rencananya. Dalam pernyataan yang terpisah Didi akan mengatur pemungutan suara pemegang saham pada waktu yang tepat dan memastikan sahamnya yang terdaftar di New York akan dapat dikonversi menjadi “saham yang dapat diperdagangkan secara bebas” di bursa lain yang diakui secara global.

Baca Juga: Pasar Mulai Menerima Pembatasan Omicron, Saham-saham Eropa Dibuka Menguat

Pelaku pasar mengatakan keputusan itu meningkatkan ketidakpastian bagi investor yang memegang saham perusahaan China yang tercatat di bursa di AS. Saham Alibaba, Baidu, dan perusahaan China lainnya yang terdaftar di AS melemah pada hari Jumat.

“Jika Anda seorang pengelola uang dan tidak mengerti seperti apa aturannya, lebih mudah untuk menjual dan memindahkan uang Anda ke tempat yang lebih Anda pahami aturan permainannya,” kata Michael Antonelli, ahli strategi pasar di Baird.

Mengutip sumber yang mengetahui permasalahan, Reuters bulan lalu memberitakan bahwa regulator di China telah menekan eksekutif puncak Didi untuk menyusun rencana delisting dari NYSE dengan alasan menjaga keamanan data pengguna.

Dewan Didi menggelar sidang pada hari Kamis, dan menyetujui rencana delisting dari NYSE dan melakukan pencatatan di HK, kata dua sumber yang mengetahui masalah tersebut. 

Selanjutnya
Halaman   1 2 3 4

Baca juga