Berita Global

Pejabat Fed Padamkan Ekspektasi tentang Kemungkinan Bunga Langsung Naik Tinggi

Sabtu, 19 Februari 2022 | 08:12 WIB
Pejabat Fed Padamkan Ekspektasi tentang Kemungkinan Bunga Langsung Naik Tinggi

ILUSTRASI. Trader menyimak pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell melalui siaran televisi di New York Stock Exchange di New York City, AS, 22 September 2021. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Proyeksi tentang mekanisme kenaikan suku bunga di Amerika Serikat berubah lagi. Pejabat Federal Reserve pada Jumat (18/2) memadamkan ekspektasi pasar bahwa otoritas moneter akan mengambil respon awal yang agresif terhadap inflasi AS yang kini telah mencapai tingkat tertinggi selama 40 tahun.

“Saya tidak melihat ada argumen yang meyakinkan untuk mengambil langkah besar di awal,” kata Presiden Bank Federal Reserve New York John Williams yang merupakan orang kedua dalam panel penetapan kebijakan bank sentral. "Saya pikir kami dapat terus menaikkan suku bunga dan menilai kembali," katanya di acara online.

Gubernur Fed Lael Brainard, yang dinominasikan Presiden Joe Biden untuk menjadi wakil ketua The Fed, mengatakan para pejabat kemungkinan akan memulai "serangkaian kenaikan suku bunga" pada pertemuan mendatang mereka di bulan Maret. Langkah itu akan diikuti oleh penurunan ukuran neraca Fed di pertemuan yang akan datang.

Baca Juga: Harga Bitcoin Mentok di US$ 45.000, Investor Cermati Situasi Rusia dan Ukraina  

Brainard, berbicara pada sebuah konferensi di New York, tidak memberikan rekomendasi khusus untuk pertemuan mendatang. Tetapi ia mengatakan perubahan baru-baru ini di pasar keuangan, termasuk kenaikan suku bunga hipotek, "konsisten dengan" ke mana arah Fed.

"Pasar jelas selaras dengan itu dan mengedepankan perubahan kondisi pembiayaan dengan cara yang konsisten dengan komunikasi dan data kami," kata Brainard.

Investor dalam kontrak berjangka dana federal minggu lalu mulai condong ke arah gagasan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga setengah poin persentase pada bulan Maret. Ekspektasi tentang besaran kenaikan kini berubah menjadi seperempat poin, dan total enam kenaikan sepanjang tahun.

Dalam sambutannya pada konferensi di New York, Presiden Fed Chicago Charles Evans meremehkan pemikiran bahwa Fed perlu menjadi lebih agresif, meskipun dia setuju kebijakan itu "salah langkah" dengan kenaikan harga konsumen tahunan mencapai 7%. Dia mengatakan dia tetap yakin inflasi akan mereda dengan sendirinya.

Baca Juga: Komitmen G20 Bersama-sama Menyehatkan Ekonomi Global

“Saya melihat situasi kebijakan kami saat ini kemungkinan membutuhkan pembatasan keuangan yang lebih sedikit dibandingkan dengan episode sebelumnya dan menimbulkan risiko yang lebih kecil," kata Evans pada acara terpisah di New York. "Kami tidak tahu apa yang ada di sisi lain dari lonjakan inflasi saat ini ... Kami mungkin sekali lagi melihat situasi di mana tidak ada yang perlu ditakuti dari menjalankan ekonomi yang panas."

Pernyataan itu muncul di akhir minggu yang penuh gejolak di mana para pedagang menumpuk, dan kemudian mundur dari, taruhan bahwa Fed akan memulai putaran kenaikan suku bunga bulan depan dengan kenaikan setengah poin yang lebih besar dari biasanya.

Presiden Fed St. Louis James Bullard telah mengipasi ekspektasi tersebut dengan seruan untuk menaikkan suku bunga sebesar persentase poin penuh pada pertemuan Fed bulan Juni. Setelah itu, suku bunga diperkirakan perlu naik sekitar setengah poin.

Para pembuat kebijakan di bank sentral mengatakan mereka akan mulai menaikkan biaya pinjaman bulan depan untuk meredam inflasi yang telah melampaui target 2% mereka. Para ekonom memperkirakan The Fed akan memulai rangkaian kenaikan suku bunga terpanjang dalam beberapa dekade.

Ketua Fed Jerome Powell tak lagi menyebut tentang bunga di depan publik sejak Januari. Jadi, komentar Williams dan Brainard memberikan arahan terbaik pada pandangan yang berlaku di inti penetapan kebijakan Fed.

Powell, bagaimanapun, akan memiliki kesempatan untuk membentuk ekspektasi pada 2 dan 3 Maret ketika dia memberikan pembaruan kebijakan moneter tengah tahunannya kepada Kongres dalam dengar pendapat yang diumumkan pada hari Jumat oleh Komite Layanan Keuangan DPR dan Komite Perbankan Senat.

The Fed harus mulai menaikkan suku bulan depan dan, begitu kenaikan suku bunga sedang berlangsung, mulai "stabil dan dapat diprediksi" memangkas neraca $9 triliun, kata Williams. Kedua tindakan tersebut, kata dia, akan membuat permintaan lebih seimbang dengan pasokan.

 Baca Juga: Harga Emas Naik ke US$1.874,55 Gara-Gara Berita Tembakan Mortir di Ukraina

Pada saat yang sama, katanya, kekuatan lain juga harus menurunkan inflasi, dengan pemulihan rantai pasokan dan konsumen kembali ke pola pengeluaran pra-pandemi.

Williams mengatakan pembuat kebijakan dapat mempercepat atau memperlambat laju kenaikan suku bunga nanti sesuai kebutuhan. Jalur di mana tingkat dana federal semalam bergerak ke kisaran 2% hingga 2,5% pada akhir tahun depan masuk akal, katanya.

Williams mengatakan dia memperkirakan PDB AS riil tumbuh sedikit kurang dari 3% tahun ini dan tingkat pengangguran turun menjadi sekitar 3,5% pada akhir tahun. Dia memproyeksikan inflasi yang diukur dengan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi turun menjadi sekitar 3% dan turun lebih jauh tahun depan karena tantangan pasokan membaik.

 


Baca juga