Berita HOME

Pelambatan Pertumbuhan Kerja Dinilai Wajar, Fed Mungkin Jaga Besaran Kenaikan Bunga

Minggu, 05 Juni 2022 | 13:02 WIB
Pelambatan Pertumbuhan Kerja Dinilai Wajar, Fed Mungkin Jaga Besaran Kenaikan Bunga

ILUSTRASI. Pekerja money changer sedang menghitung uang kertas dolar AS. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/hp.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Federal Reserve (Fed) berada di jalur kenaikan suku bunga sebesar setengah poin pada Juni, Juli, dan mungkin setelah itu. Penyebabnya, data pasar tenaga kerja yang dipublikasikan Jumat tidak menunjukkan tanda-tanda ekonomi Amerika Serikat melemah di bawah tekanan inflasi yang tinggi serta peningkatan biaya pinjaman.

laporan Kementerian Tenaga Kerja Amerika Serikat pada Jumat menunjukkan perusahaan di negeri itu menambahkan rata-rata 400.000 pekerjaan setiap bulan sejak Maret. Angka itu turun dibandingkan rata-rata hampir 600.000 per bulan dari Januari 2021 hingga Februari tahun ini.

Namun penurunan ini seharusnya disambut gembira oleh Fed, yang mencoba untuk memperketat kebijakan moneter dalam laju terbilang cepat. Angka penurunan itu menunjukkan pengetatan moneter tidak memicu dampak yang sangat buruk.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester menyebut kenaikan jumlah pekerjaan baru di Mei "kuat." Ia juga mengatakan tren perlambatan adalah "hal yang baik."

Baca Juga: Berbeda dengan Pernyataan Terdahulu, Musk Kini Sebut Tesla Akan Tambah Pekerja

"Kami ingin melihat beberapa moderasi baik dalam aktivitas pertumbuhan maupun di pasar tenaga kerja. Keadaan perlu sedikit dingin," kata Mester dalam wawancara dengan CNBC. 

"Terlalu dini untuk mengatakan bahwa itu akan mengubah pandangan kami, atau pandangan saya. Untuk pengambil kebijakan, masalah nomor 1 dalam perekonomian AS tetap inflasi yang sangat-sangat tinggi."

Kecuali melihat bukti "menarik" dari penurunan inflasi, Mester mengatakan bahwa kemungkinan ia akan mendukung kenaikan bunga sebesar 50 basis poin lagi pada bulan September. Saat ini inflasi melaju dengan kecepatan tertinggi selama 40 tahun dan lebih dari tiga kali lipat dari target Fed yang cuma 2%.

Harga-harga saham jatuh pada Jumat dan trader bertaruh Fed pada akhirnya akan menaikkan suku bunga kebijakan ke kisaran 2,75% -3% pada akhir tahun.

Baca Juga: Harga Global Naik, Rusia Perkirakan Pendapatan Ekspor Melonjak di Tahun Ini

Presiden Joe Biden mengatakan data menunjukkan ekonomi negerinya mampu bertahan. Bahkan, ketika pasar tenaga kerja bergeser ke laju pertumbuhan pekerjaan yang lebih lambat.

"Kami tidak akan melihat jenis laporan pekerjaan yang spektakuler dari bulan ke bulan seperti yang kami alami selama setahun terakhir ini. Tapi itu hal yang baik. Itu pertanda ekonomi yang sehat," kata Biden.

Banyak ekonom memperkirakan perlambatan yang lebih tajam, karena perusahaan teknologi mengumumkan PHK atau pembekuan perekrutan di tengah penurunan harga saham perusahaan.  Perkiraan itu didasarkan asumsi bahwa konsumen akan mulai mengurangi inflasi yang tinggi dan kenaikan tagihan makanan dan energi.

"Pertumbuhan gaji menetap ke gigi yang lebih rendah musim semi ini tetapi pembicaraan tentang resesi yang akan segera terjadi tidak lebih dari ketakutan," tulis Kepala Ekonom EY-Parthenon Gregory Daco.

Ia mencatat bahwa AS masih kurang 1 juta pekerjaan baru dari tingkat puncak untuk penggajian non-pertanian mencapai tepat sebelum dimulainya pandemi coronavirus. 

"Bukti anekdotal tentang pembekuan perekrutan dan PHK di perusahaan teknologi menyesatkan dengan lowongan pekerjaan secara keseluruhan masih mendekati rekor tertinggi dan PHK pada rekor terendah."

Laju pertumbuhan upah tahunan sedikit melambat dan angkatan kerja bertambah 330.000 pekerja tambahan, kedua perkembangan yang diharapkan oleh pembuat kebijakan Fed akan berlanjut.

Laporan pekerjaan bulan Mei adalah salah satu poin data profil tinggi terakhir yang akan dibawa pejabat Fed ke pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal yang akan berlangsung pada 14-15 Juni. 

Dalam rapat itu, pasar memperkirakan Fed akan meningkatkan suku bunga dana federal hingga setengah poin persentase. Kisaran targetnya antara 1,25% dan 1,5%.

Baca Juga: Rusia Setop Pasok Gas, Jerman Harus Tanggung Biaya Tambahan hingga 5 Miliar Euro

Tidak adanya kejutan besar, pembuat kebijakan diantisipasi untuk menyetujui kenaikan setengah poin persentase lagi di bulan Juli.

Dan pada hari Kamis Wakil Ketua Fed Lael Brainard mengatakan "sangat sulit untuk melihat" kasus untuk menghentikan kenaikan suku bunga pada bulan September, meskipun pembuat kebijakan dapat memilih untuk memperlambat laju kenaikan menjadi seperempat poin per pertemuan jika inflasi mulai mereda.

Laju pertumbuhan tahunan dalam pendapatan per jam rata-rata telah turun sekarang selama tiga bulan berjalan dari 5,6% di bulan Maret menjadi 5,2% di bulan Mei, tetapi itu lebih tinggi dari yang menurut pejabat Fed konsisten dengan tingkat inflasi 2%, bahkan memperhitungkan kenaikan produktivitas.

"Ini akan membutuhkan perlambatan, mendekati 4% sebelum The Fed dapat mengklaim telah membuat kemajuan yang signifikan," kata Michael Pearce, ekonom senior AS di Capital Economics.

Baca Juga: Mercedes Menarik Hampir Sejuta Model Generasi Lama di Seluruh Dunia

Perilaku pasar kerja A.S. sangat penting bagi harapan Fed untuk mengarahkan ekonomi keluar dari serangan inflasi tinggi saat ini tanpa peningkatan signifikan dalam tingkat pengangguran.

Perekrutan di bulan Mei berlanjut di berbagai industri. Beberapa industri bahkan melakukan perekrutan dalam jumlah yang melampaui tingkat di masa prapandemi. Perekrutan pekerja di industri rekreasi dan perhotelan naik dengan stabil seiring pergeseran belanja masyarakat ke perjalanan, hiburan, dan layanan tatap muka lain.

Data dari perusahaan manajemen waktu UKG telah menunjukkan aktivitas kerja per jam melambat selama 10 dari 11 minggu terakhir, dengan data pekerja individu menunjukkan beberapa di antaranya datang karena pekerja shift yang stres mendapat bantuan dari tuntutan lembur tahun lalu, kata Wakil Presiden UKG Dave Gilbertson.

Itu adalah jenis tren yang berkembang, katanya, yang dapat menghasilkan apa yang diinginkan oleh The Fed - pendinginan bertahap dari pasar tenaga kerja yang mulai mengurangi sejumlah besar lowongan pekerjaan tanpa menyebabkan PHK besar-besaran.

Terbaru
IHSG
6.940,12
0.07%
4,82
LQ45
958,95
0.24%
2,34
USD/IDR
15.139
0,56
EMAS
1.028.000
1,08%
Terpopuler