Berita HOME

Sebagian Beijing Masuk Kantor Lagi, Akhir Lockdown di Shanghai Kian Dekat

Senin, 30 Mei 2022 | 13:20 WIB
Sebagian Beijing Masuk Kantor Lagi, Akhir Lockdown di Shanghai Kian Dekat

ILUSTRASI. Seorang pria berjongkok di sebuah penghalang jalan di kawasan pusat perbelanjaan saat penguncian, di tengah pandemi penyakit virus corona (COVID-19), di Shanghai, China, Kamis (26/5/2022). REUTERS/Aly Song

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BEIJING/SHANGHAI. Lalu lintas sejumlah jalan di Beijing lebih sibuk pada Senin karena penduduk di dua distrik diizinkan untuk kembali bekerja. Shanghai beringsut lebih dekat ke pencabutan lockdown Covid-19 yang telah berlangsung selama dua bulan, sejalan dengan penurunan infeksi di seluruh China.

Berbeda dengan negara-negara besar dunia, China masih memberlakukan kebijakan "nol Covid" tanpa kompromi. Di saat sebagian besar dunia mencoba hidup berdampingan dengan virus corona, China masih berambisi memberantas wabah dengan biaya berapa pun.

China melaporkan ratusan kasus baru setiap harinya, dibandingkan dengan jumlah kasus yang dilaporkan negara-negara Barat yang berkisar puluhan ribu per hari.

Pengekangan Covid yang ketat, dan terutama penguncian ketat di kota-kota terpadat di China, telah memukul ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Tidak cuma itu, lockdown juga mengganggu rantai pasokan global dan perdagangan internasional. Tetapi, mungkin imbas lockdown akan segera mereda.

Baca Juga: Lockdown dan Gangguan Rantai Pasok Gagalkan Toyota Penuhi Target Produksi di April

Distrik Fangshan dan Shunyi di Beijing telah mengakhiri keharusan bekerja dari rumah. Sebagian besar fasilitas transportasi umum sudah beroperasi di kedua distrik dan di Chaoyang, distrik terbesar di kota itu.

Perpustakaan, museum, teater, dan pusat kebugaran diizinkan untuk dibuka kembali pada hari Minggu, meskipun dengan batasan jumlah orang, di distrik-distrik yang tidak melihat kasus Covid komunitas selama tujuh hari berturut-turut. Namun, makan di restoran dilarang di seluruh kota.

Shanghai, pusat komersial China yang berpenduduk 25 juta, berencana untuk akhirnya mencabut penguncian dua bulan yang menyakitkan mulai Rabu, tetapi masih ada banyak kebingungan tentang seperti apa jalan keluarnya dan seberapa bertahap mungkin.

Bisnis diberitahu bahwa mereka dapat melanjutkan operasi, tetapi sebagian besar penduduk belum diberitahu kapan mereka dapat meninggalkan kompleks perumahan mereka, banyak transportasi umum tetap ditangguhkan, dan tidak ada mobil pribadi yang diizinkan di jalan tanpa persetujuan sebelumnya.

Baca Juga: Gagal Sepakati Embargo Minyak Rusia, Uni Eropa Coba Rundingkan Lagi Sebelum KTT

Seorang bankir di pemberi pinjaman asing di Shanghai mengatakan departemen sumber daya manusia dan logistik mereka telah memberi tahu staf bahwa manajemen masih tidak yakin apakah orang dapat kembali bekerja pada hari Rabu.

"Tidak ada yang jelas dan bank juga tidak tahu," kata bankir itu, menolak menyebutkan nama mereka.

Pada hari Minggu, otoritas Shanghai mengatakan mereka akan menghapus kondisi "tidak masuk akal" bagi bisnis untuk melanjutkan pekerjaan mulai Rabu dan mengumumkan 50 langkah kebijakan untuk mendukung perekonomian. Baca cerita selengkapnya

Langkah-langkah tersebut termasuk mempercepat penerbitan dan penggunaan obligasi pemerintah daerah, meminta bank untuk memperbarui pinjaman untuk usaha kecil dan menengah dan mempercepat persetujuan proyek-proyek real estate. Kota juga akan mengurangi beberapa pajak pembelian mobil penumpang untuk memacu konsumsi mobil.

Tidak ada detail spesifik tentang pembatasan bisnis mana yang akan dihapus.

"Mari kita bicara tentang melanjutkan pekerjaan ketika kita diizinkan keluar masuk dengan bebas dari kompleks perumahan kita," seorang pengguna media sosial mengomentari artikel media lokal tentang tindakan Shanghai terbaru.

Meskipun ada tanda-tanda tingkat aktivitas agak pulih bulan ini dari angka yang mengerikan di bulan April, kekuatan dan keberlanjutan dari setiap rebound sangat bergantung pada perkembangan COVID.

Shanghai, Beijing, dan kota-kota lain di China telah membuat kemajuan signifikan dalam menurunkan beban kasus harian, tetapi ketidakpastian tetap tinggi, karena varian Omicron yang sangat mudah menular cenderung muncul kembali.

Baca Juga: SEC Mempersoalkan Cara Musk Mengungkap Kepemilikan Saham Twitter

Strategi nol COVID adalah kebijakan khas Presiden Xi Jinping, yang secara luas diharapkan untuk mengamankan masa kepemimpinan ketiga yang memecahkan preseden musim gugur ini.

Pihak berwenang China baru-baru ini menggandakan strategi tersebut, dengan mengatakan itu menyelamatkan nyawa dan mengancam akan mengambil tindakan terhadap para kritikus yang menyarankan rencana keluar tidak akan segera terjadi.

Ekonom Goldman Sachs mengatakan mereka dapat membahas kebijakan nol COVID China hanya dalam satu dari lebih dari 10 pertemuan baru-baru ini dengan klien di Beijing, "berpotensi karena sensitivitas politiknya".

Baca Juga: Upaya Awal Atasi Krisis Energi, Sri Lanka Beli Minyak dari Rusia

Ini akan menjadi kunci bagi China untuk menghindari penguncian tipe Shanghai lainnya, terutama di pusat populasi utama dan pusat industri, dan pihak berwenang berharap pengujian massal yang sering dilakukan akan memungkinkan mereka mendeteksi wabah pada tahap awal.

China bertujuan untuk memiliki fasilitas pengujian COVID dalam jarak 15 menit berjalan kaki dari semua orang di kota-kota besarnya.

Pemerintah China berada di jalur yang tepat untuk menghabiskan lebih dari $52 miliar tahun ini untuk pengujian, fasilitas medis baru, peralatan pemantauan, dan tindakan anti-COVID lainnya, yang akan menguntungkan sebanyak 3.000 perusahaan, kata para analis.

Shanghai melaporkan kurang dari 100 kasus COVID baru untuk 29 Mei, sementara Beijing mencatat 12. Di seluruh negeri, China melaporkan 184 kasus baru, turun dari 293.

Terbaru
IHSG
7.173,43
0.54%
38,80
LQ45
952,10
0.70%
6,65
USD/IDR
15.504
0,00
EMAS
1.116.000
0,00%