Berita Global

Sektor Otomotif Melemah, Output Pabrik Jepang Kembali Melandai di Januari

Senin, 28 Februari 2022 | 12:33 WIB
Sektor Otomotif Melemah, Output Pabrik Jepang Kembali Melandai di Januari

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Deretan mobil produksi Subaru yang akan diekspor melalui pelabuhan di Yokohama, Jepang, 30 Mei 2017. REUTERS/Toru Hanai/File Photo GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - TOKYO. Tingkat output pabrik Jepang untuk Januari memperpanjang tren penurunan  menjadi dua bulan berturut-turut. Penangguhan produksi akibat pandemi masih membebani sektor otomotif. Ekonomi Jepang semakin tertekan, dan menghadapi risiko kontraksi, akibat invasi Rusia ke Ukraina.

Sebelum krisis Ukraina meletus, pabrik-pabrik di ekonomi terbesar ketiga di dunia itu, masih bergelut dengan gangguan pasokan suku cadang global dan infeksi virus corona varian Omicron di dalam negeri.

"Output mobil menurun secara substansial karena memburuknya kekurangan chip dan kemacetan pasokan," kata Takeshi Minami, kepala ekonom di Norinchukin Research Institute. "Penurunan itu berdampak ke industri lain, seperti baja," imbuh dia.

 Baca Juga: Pasukan Nuklir Siaga Tinggi, Rusia dan Ukraina Mulai Pembicaraan di Belarusia

Output pabrik merosot 1,3% pada Januari dari bulan sebelumnya, demikian ditunjukkan data pemerintah yang dipublikasikan pada Senin. Tren itu sejalan dengan penurunan produksi mobil serta penurunan besi, baja dan logam non-ferrous.

Penurunan itu merupakan yang kedua berturut-turut. Di bulan Desember, output pabrik Jepang tergelincir 1,0%. Realisasi output pabrik di Januari juga lebih lemah daripada perkiraan para ekonom dalam jajak pendapat Reuters, yaitu turun 0,7%.

Produsen mobil Jepang termasuk Toyota Motor Corp dan Suzuki Motor Corp menghadapi pengurangan produksi setelah terkena gangguan rantai pasokan dan melihat tekanan dari rekor lonjakan infeksi Covid-19 di dalam negeri. 

Data Senin menunjukkan output mobil dan kendaraan bermotor lainnya merosot 17,2% dari bulan sebelumnya di Januari. Ini merupakan penurunan pertama dalam empat bulan terakhir, dan menyebabkan angka output jatuh hampir 2,7 poin persentase.

Komplikasi dari krisis Ukraina menimbulkan risiko penurunan yang serius untuk output Jepang dan ekonomi yang lebih luas, Minami menambahkan, mengatakan output dapat dibatasi jika konflik memicu komoditas global dan kekurangan energi.

"Semakin lama perang antara Ukraina dan Rusia berlangsung, kemungkinan sanksi akan semakin kuat," katanya. "Itu tergantung seberapa jauh semuanya akan berjalan."

Produsen yang disurvei oleh Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri memperkirakan output naik 5,7% di bulan Februari dan 0,1% di bulan Maret. Seorang pejabat pemerintah mengatakan perkiraan itu diambil pada 10 Februari, dan tidak mencerminkan invasi Rusia ke Ukraina.

 Baca Juga: Minyak Terangkat oleh Keputusan Rusia Siagakan Senjata Nuklir dan Saksi Perbankan

Data terpisah menunjukkan penjualan ritel meningkat untuk bulan keempat berturut-turut dari tahun sebelumnya di Januari, naik 1,6% sebagian karena perbandingan yang tersanjung dengan level rendah tahun lalu. Itu dibandingkan dengan perkiraan pasar median untuk kenaikan 1,4%.

Tetapi penjualan ritel turun 1,9% yang disesuaikan secara musiman dari bulan sebelumnya, penurunan bulanan kedua sebagai tanda dampak negatif lonjakan infeksi virus corona pada momentum.

"Penurunan penjualan ritel dan produksi industri pada Januari mengkonfirmasi bahwa lonjakan Omicron telah memukul kembali pemulihan," Tom Learmouth, ekonom Jepang di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan. "Kami pikir belanja konsumen akan turun di kuartal ini, tetapi seharusnya rebound tajam di Q2."


Baca juga