Berita Global

Uni Eropa dan Inggris Sepakat Gencatan Senjata dalam Perang Sosis

Rabu, 30 Juni 2021 | 23:14 WIB
Uni Eropa dan Inggris Sepakat Gencatan Senjata dalam Perang Sosis

ILUSTRASI. Suasana pertemuan pemimpin Uni Eropa di Brussels, Belgia, Jumat (25/6/2021). REUTERS/Johanna Geron

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BRUSSELS. Uni Eropa (UE), Rabu (30/6), menyetujui gencatan senjata dengan Inggris dalam perselisihan pasca-Brexit yang dijuluki “perang sosis,” dengan memperpanjang masa tenggang untuk pengiriman produk daging tertentu dari Inggris ke Irlandia Utara.

Blok itu juga akan memudahkan obat-obatan dan anjing pemandu untuk menyeberangi Laut Irlandia dan memungkinkan pengemudi Irlandia Utara untuk melakukan perjalanan ke Irlandia dengan dokumen asuransi yang ada. Ini adalah sebagian langkah yang dirancang untuk meredakan ketegangan setelah keluarnya Inggris dari UE.

Masa tenggang untuk produk daging dingin akan berakhir pada 1 Juli. Sejak tanggal itu, sosis atau daging cincang non-beku Inggris tidak akan dapat menyeberangi Laut Irlandia karena larangan Uni Eropa atas produk tersebut dari negara ketiga, yang sekarang termasuk Inggris.

London menyerukan perpanjangan tiga bulan untuk memungkinkan kedua belah pihak menyelesaikan kesulitan perdagangan atas Irlandia Utara, yang telah menghadapi gangguan sejak Inggris menuntaskan Brexit pada akhir 2020.

Baca Juga: Inggris dan Singapura memulai pembicaraan tentang perjanjian perdagangan digital

Komisi Eropa mengatakan periode perpanjangan tidak akan melampaui tiga bulan. Dan, dalam periode itu supermarket harus mencari sumber pasokan yang baru, atau Inggris bersedia menerima proposal UE untuk mempertahankan standar kesehatan publik, hewan, dan tumbuhan yang selaras.

Wakil presiden Komisi Maros Sefcovic mengatakan perjanjian bergaya Swiss ini dapat membuat 80% dari pemeriksaan yang diperlukan pada barang yang melintasi Laut Irlandia menghilang dalam sekejap. Tetapi itu tergantung pada tingkat pemeriksaan yang diinginkan Inggris.

London mengatakan bagian penting dari Brexit adalah tidak terikat pada aturan UE. Sefcovic mengatakan kesepakatan bisa bersifat sementara, seperti sampai Inggris menyegel perjanjian perdagangan dengan Amerika Serikat (AS), atau mungkin untuk sejumlah produk terbatas.

“Pengunduran masa tenggang yang terus-menerus ini tidak memberikan prediktabilitas dan stabilitas bagi bisnis, terutama di Irlandia Utara,” katanya dalam konferensi pers.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga