Berita Global

Bersepakat dengan Boeing, Qatar Airways Menambah Pesanan Pesawat

Selasa, 01 Februari 2022 | 06:10 WIB
Bersepakat dengan Boeing, Qatar Airways Menambah Pesanan Pesawat

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON/SEATTLE. Qatar Airways menyerahkan pemesanan sepaket armada pesawat angkut ke Boeing Co. bernilai lebih dari US$ 30 miliar. Dalam kunjungan diplomatik petinggi negeri Timur Tengah itu, Qatar memesan 34 unit pesawat angkut seri 777x dan 25 jet Boeing 737 MAX.

Kesepakatan menyegarkan stamina Boeing yang sedang berjuang melawan kendala industri dan keuangan, dan mencerminkan pergolakan di pasar jet. Sebelum mencapai deal dengan Boeing, Qatar Airways terlibat dalam perselisihan kontrak dan keselamatan dengan Airbus SE Eropa.

Saham Boeing naik hampir 5% setelah pesanan kapal barang tiba-tiba ditambah pesanan Boeing 737 MAX. Kesepakatan itu waktunya bertepatan dengan kunjungan Emir Qatar ke Washington.

Kesepakatan itu mengikuti negosiasi mendadak selama beberapa hari setelah Airbus membatalkan order 50 pesawat A321neo. Pembatalan itu merupakan buntut dari perselisihan sengit pembuat pesawat itu dengan Qatar Airways, yang menuduh jet Airbus yang lebih besar mengalami cacat produksi.

Baca Juga: Pelaku Pasar Masih Risk Off, Bitcoin dan Aset Kripto Lain Cenderung Melemah

Kepala Eksekutif Qatar Airways Akbar Al Baker mengatakan para negosiator telah "kehilangan banyak waktu tidur" dalam dua minggu. "Kami ingin membangun hubungan jangka panjang dengan mitra tepercaya di mana kedua belah pihak bekerja sama menuju tujuan yang sama," katanya pada upacara penandatanganan Gedung Putih yang dihadiri oleh para pemimpin dari Boeing dan pembuat mesin General Electric Co.

Airbus menolak berkomentar.

Pesanan sementara hingga 50 dari 737-10, anggota terbesar dari keluarga MAX, menjadikan kesepakatan Senin sebagai paket 100 pesawat potensial termasuk opsi untuk add-on nanti.

Bagian kargo dari kesepakatan tersebut merupakan pesanan pertama untuk versi kapal barang dari pesawat penumpang bermesin ganda terbesar di dunia, 777X, yang masuk ke layanan telah didorong mundur lebih dari tiga tahun hingga akhir 2023 atau lebih.

 Boeing mengandalkan penjualan kapal barang besar untuk menopang kepemimpinannya di pasar kargo dan menghadapi tantangan baru-baru ini dari Airbus, dengan versi kapal barang A350-nya. "Seri 777X akan menjadi pemukul dunia mutlak," kata Kepala Eksekutif Boeing Dave Calhoun pada upacara penandatanganan Senin.

Boeing setuju untuk mengubah sepertiga dari pesanan Qatar yang ada untuk 6 pesawat 777X penumpang, yang saat ini permintaannya lebih sedikit, menjadi kapal barang untuk memenangkan pesanan.

Berbicara di sela-sela pertemuan tingkat tinggi tentang keamanan energi di tengah krisis Ukraina, Al Baker menyuarakan dukungan untuk ekonomi AS dari Qatar Airways, yang telah menghadapi keluhan perdagangan dari operator AS atas dugaan subsidi.

"Saya sangat senang bahwa pesanan pesawat akan lebih menekankan dukungan Qatar Airways untuk ekonomi AS dan pekerjaan AS," katanya.

Bagi Boeing, kesepakatan itu menandai jeda dari krisis keselamatan baru-baru ini atas MAX dan penundaan dengan jet penumpang 777X dan 787 Dreamliner, dan peluang untuk memenangkan poin atas kontribusi ekonominya sendiri setelah pengawasan ketat regulasi dan politik.

Baca Juga: Jokowi Berharap NU Masuk ke Digital, Punya Marketplace dan Platform Edutech

Boeing mengatakan pesanan kapal barang akan menopang lebih dari 35.000 pekerjaan AS dengan dampak ekonomi tahunan sebesar $2,6 miliar. Boeing telah mendominasi angkutan udara selama bertahun-tahun melalui jet kargo 767, 777 dan 747, meskipun akan segera mendesak lebih banyak pesanan untuk kapal barang baru.

Sekitar setengah dari kargo global berdasarkan nilai perjalanan melalui udara, dan pada gilirannya setengah dari itu biasanya masuk ke perut pesawat penumpang.

Selama pandemi, banyak maskapai terpaksa memarkir jet penumpang yang tidak digunakan, meningkatkan permintaan ruang kargo di kapal barang khusus pada saat e-commerce telah menjadi penyelamat bagi banyak orang selama penguncian COVID-19.

Tetapi para ekonom memperingatkan tren itu bisa berbalik arah ketika pandemi mereda.


Baca juga