Berita Global

Diizinkan Delisting dari Bursa AS, Didi Masih Harus Berjuang untuk Tumbuh

Rabu, 25 Mei 2022 | 18:37 WIB
Diizinkan Delisting dari Bursa AS, Didi Masih Harus Berjuang untuk Tumbuh

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Ilustrasi yang menampilkan logo aplikasi ride-hailing Didi, 1 Juli 2021. REUTERS/Florence Lo/Illustration/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Didi Global memastikan kelangsungan hidupnya setelah mengantongi persetujuan dari pemegang sahamnya untuk keluar dari bursa saham di Amerika Serikat. Namun tidak mudah bagi raksasa ride hailing China itu untuk kembali ke jalur pertumbuhan mengingat negerinya masih memberlakukan pembatasan Covid-19 yang ketat.

Cuma berselang satu tahun dari pencatatan perdana di New York yang bernilai US$ 4,4 miliar, Didi menarik sahamnya dari bursa di AS. Penarikan pencatatan itu perlu agar otoritas di China mau melanjutkan proses peninjauan praktik pengelolaan datanya.

Sebagai bagian dari penyelidikan, otoritas internet di China telah menghapus aplikasi Didi di berbagai platform penyedia aplikasi. Beijing juga menangguhkan pendaftaran pengguna baru. Perusahaan bulan lalu melaporkan penurunan 13% dalam pendapatan kuartal keempat, dibandingkan dengan pertumbuhan hingga dua kali lipat pada kuartal pertama 2021, sebelum penyelidikan berlangsung.

Baca Juga: Yuan Tertekan, Otoritas China Nilai Arus Keluar Dana Asing Masih Terkendali

Didi tidak mungkin membangkitkan bisnisnya dalam waktu dekat karena tinjauan keamanan siber, yang dipimpin pengawas internet Cyberspace Administration of China (CAC) belum selesai. Seorang sumber yang mengetahui masalah ini menyatakan apapun sanksi yang akan dijatuhkan juga belum bisa diketahui.

Otoritas yang menangani Didi saat ini masih sibuk bergulat dengan masalah yang lebih mendesak, seperti perlambatan ekonomi yang tajam dan wabah virus corona di seluruh negeri, tambah mereka.

"Penyelidikan keamanan siber Didi sama sekali tidak menjadi agenda para pemimpin pusat," kata seorang sumber.

Penundaan dalam memetakan masa depan Didi bisa membuat beberapa investor tidak memiliki opsi keluar dari sahamnya, yang nilainya sudah menyusut. Ride-hailer saat ini bernilai sekitar US$ 7,2 miliar dibandingkan dengan US$ 80 miliar pada saat listing.

Baca Juga: Harga Gas Bergejolak, Kontrak Pembelian Jangka Panjang Kembali Populer

Didi tidak segera menanggapi permintaan komentar. CAC atau Kantor Informasi Dewan Negara juga tidak.

Mendapat dukungan dari SoftBank dan Uber Technologies, Didi mengatakan awal bulan ini jika tidak delisting dari bursa AS. Ia tidak akan dapat menyelesaikan tinjauan keamanan siber Beijing, yang telah berdampak buruk terhadap bisnisnya. 

Sekitar 96% pemegang saham Didi pada Senin menyetujui delisting American Depositary Share (ADS) dari New York Stock Exchange. Didi juga berencana untuk mengajukan keterbukaan informasi tentang penghapusan pencatatan ke Komisi Sekuritas dan Bursa AS pada 2 Juni, atau setelahnya.

Didi, yang juga menawarkan layanan pengiriman dan keuangan, sebelumnya menargetkan untuk terdaftar di Hong Kong pada Juni. Itu telah menunda rencana seperti itu tanpa batas waktu setelah gagal memenangkan lampu hijau dari regulator China, Reuters telah melaporkan.

Tindakan pengaturan terhadap Didi tahun lalu adalah bagian dari tindakan keras yang lebih luas dan belum pernah terjadi sebelumnya oleh pihak berwenang karena melanggar aturan antimonopoli dan keamanan data, di antara masalah-masalah lain, yang menargetkan beberapa nama perusahaan paling terkenal di China.

Dalam pembalikan yang menakjubkan hanya lima bulan setelah debutnya, Didi mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka akan menarik diri dari NYSE dan mengejar listing di Hong Kong.

"Delisting ini menandai langkah penting tapi masih kecil bagi Didi untuk bertahan," kata seseorang yang akrab dengan pemikiran perusahaan. "Ini harus memotong kehadirannya di pasar modal AS sesegera mungkin untuk memenangkan kesempatan."

Baca Juga: Perbesar Bisnis Terbarukan, TotalEnergies Akuisisi 50% Saham Clearway

Hambatan lain yang dihadapi Didi dalam bisnis ride-hailing adalah aturan ketat nol-COVID China, yang telah membuat beberapa kota termasuk pusat keuangan Shanghai dikunci selama berbulan-bulan dan memaksa banyak kota lain untuk menerapkan kontrol mobilitas.

Pasar ride-hailing China telah mengalami tren penurunan sejak pertengahan tahun lalu karena wabah COVID-19 dan kontrol yang lebih ketat pada kepatuhan lisensi, dengan pesanan tersebut turun masing-masing 30% dan 37% tahun-ke-tahun di bulan Maret dan April, menurut untuk analis Bernstein.

"Didi perlu mengeluarkan lebih banyak untuk pemasaran untuk meningkatkan permintaan ketika kehidupan kembali normal," tulis mereka dalam sebuah catatan minggu lalu.


Baca juga