Berita Global

Ditolak Eropa, Rusia Alihkan Pasar Minyaknya ke Asia dan Kawasan Lain

Kamis, 19 Mei 2022 | 18:01 WIB
Ditolak Eropa, Rusia Alihkan Pasar Minyaknya ke Asia dan Kawasan Lain

ILUSTRASI. Kapal tanker minyak berbendara Rusia, Pegas, terlihat di pelabuhan di Marmara Ereglisi, bagian barat Turki, 16 Januari 2022. REUTERS/Yoruk Isik

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID. Rusia akan mengirim minyak yang ditolak oleh negara-negara Eropa ke Asia dan kawasan lain, demikian peryataan Wakil Perdana Menteri Alexander Novak pada Kamis. Ia menambahkan bahwa Eropa harus mencari sumber pasokan minyak yang harganya akan lebih mahal.

Komisi Eropa pada Rabu mengumumkan rencana kawasan itu untuk mengakhiri ketergantungannya terhadap bahan bakar fosil yang diproduksi Rusia pada tahun 2027. Rencana senilai 210 miliar euro ($ 220 miliar) itu juga bertujuan untuk mempercepat transisi Eropa ke energi terbarukan. 

Eropa menerima sekitar 4 juta barel per hari (bph) minyak dari Rusia, kata Novak. Ia menambahkan bahwa Rusia siap untuk meninggalkan Eropa, dan mengalihkan pasokan minyak mentah tersebut.

Baca Juga: Wakil PM Rusia Ungkap Separuh Pembeli Gas Sudah Membuka Rekening di Gazprombank

Sanksi negara-negara Barat yang dikenakan atas Rusia setelah aksi militernya ke Ukraina pada Februari, memaksa sejumlah pembeli minyak untuk menunda atau menolak kargo. Pada akhirnya, tindakan itu menjatuhkan produksi minyak Rusia.

Novak mengatakan produksi minyak Rusia sekitar 1 juta barel per hari lebih rendah pada April. Namun volume produksi meningkat kembali di kisaran 200.000-300.000 barel per hari pada Mei. Ia memperkirakan volume produksi akan pulih di bulan depan.

Dia mengatakan ekspor minyak Rusia secara bertahap pulih dan negara itu akan dapat menemukan pasar ekspor karena harga sumber daya energinya yang kompetitif.


Baca juga