Berita Global

Ekonomi Jepang Tampak Kian Lesu, Sektor Jasa Alami Kontraksi Terbesar selama 21 Bulan

Kamis, 03 Maret 2022 | 15:12 WIB
Ekonomi Jepang Tampak Kian Lesu, Sektor Jasa Alami Kontraksi Terbesar selama 21 Bulan

ILUSTRASI. Kegiatan layanan nasabah selama masa pandemi di kantor cabang MUFG Bank di Higashinakano, Tokyo, Jepang, 24 April 2020. REUTERS/Kim Kyung-Hoon TPX IMAGES OF THE DAY

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID -  TOKYO. Aktivitas sektor jasa Jepang menyusut pada Februari dalam laju tercepat selama hampir dua tahun. Sebuah survei yang dipublikasikan pada Kamis (3/3) menunjukkan kegiatan bisnis terpukul akibat sentimen konsumen melemah mengikuti lonjakan infeksi virus corona varian omicron.

Aktivitas yang terkontraksi memperlihatkan tantangan yang dihadapi pembuat kebijakan di Jepang. Mereka harus mampu merangsang konsumsi rumah tangga untuk menjaga ekonomi tetap berada di jalur pemulihan yang rapuh, karena krisis Ukraina dan gangguan pasokan memperburuk ketidakpastian dalam prospek ekonomi.

Indeks Manajer Pembelian (PMI) au Jibun Bank Japan Services terakhir turun ke penyesuaian musiman 44,2 dari angka final di bulan sebelumnya 47,6. Itu mencerminkan tingkat kontraksi tercepat sejak Mei 2020.

Baca Juga: Siapkan Sanksi Terbaru atas Invasi ke Ukraina, AS Mengincar Pebisnis dan Elit Rusia

Sementara aktivitas tetap jauh di bawah tanda 50 yang memisahkan kontraksi dari ekspansi secara bulanan, itu lebih baik daripada pembacaan cepat 42,7 yang disesuaikan secara musiman.

"Aktivitas dan bisnis baru menurun pada laju paling tajam sejak Agustus lalu," kata Usamah Bhatti, ekonom di IHS Markit, yang menyusun survei tersebut.

Bisnis di sektor ini mengalami kenaikan harga input keseluruhan untuk bulan ke-15 berturut-turut, mengutip kenaikan biaya bahan bakar dan bahan baku, tetapi itu tidak membuat mereka membebankan biaya lebih untuk layanan karena lonjakan kasus virus corona menghantam permintaan konsumen.

"Perusahaan melakukan upaya untuk merangsang permintaan dengan melakukan tindakan diskon harga untuk pertama kalinya dalam enam bulan, meskipun ada percepatan baru dalam beban biaya rata-rata," kata Bhatti.

Baca Juga: Rusia Bisa Manfaatkan Kepemilikan atas Obligasi China untuk Menyiasati Sanksi Barat

PMI komposit, yang dihitung menggunakan manufaktur dan jasa, turun menjadi 45,8 dari final Januari di 49,9, berkontraksi pada kecepatan tercepat dalam 18 bulan.

Data terpisah pemerintah menunjukkan indeks kepercayaan konsumen Jepang turun untuk bulan ketiga di Februari, mencapai level terendah dalam sembilan bulan.

"Infeksi COVID-19 yang lebih tinggi dan kenaikan harga barang sehari-hari yang berkelanjutan memengaruhi sentimen konsumen," kata seorang pejabat pemerintah dalam konferensi pers pada Kamis. Ia menambahkan 91,7% dari konsumen yang disurvei memperkirakan harga akan naik satu tahun mendatang.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu diperkirakan akan menyaksikan pertumbuhan ekonominya nyaris terhenti di kuartal ini. Pembatasan virus corona dan kemacetan pasokan membebani aktivitas secara keseluruhan hingga ekonomi Jepang diproyeksikan tumbuh sebatas 0,4% dalam basis tahunan, demikian hasil jajak pendapat Reuters minggu ini.


Baca juga