Berita Global

Harga Rumah Baru di China Tidak Bergerak, Pandemi Menekan Permintaan

Jumat, 15 April 2022 | 11:16 WIB
Harga Rumah Baru di China Tidak Bergerak, Pandemi Menekan Permintaan

ILUSTRASI. FILE PHOTO: Proyek apartmen dan villa di Distrik Wuqing Tianjin, China, 10 September 2016. REUTERS/Jason Lee/File Photo.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Harga rumah baru di China pada Maret tidak mengalami perubahan, demikian diperlihatkan data pemerintah pada Jumat. Pemberlakuan lockdown menyurutkan kepercayaan konsumen, hingga permintaan tertekan. Selama dua bulan berturut-turut, harga rumah baru pun tidak berubah.

Rata-rata harga rumah baru di 70 kota besar di China tidak berubah dalam basis bulan ke bulan, sama seperti di bulan Februari, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data yang dirilis Biro Statistik Nasional (NBS).

Pada basis tahun-ke-tahun, harga rumah baru naik 1,5%. Itu merupakan laju paling lambat sejak November 2015. Pada Februari, kenaikan harga dalam basis tahunan sebesar 2,0%.

Lebih dari 60 kota telah melonggarkan pembatasan pembelian rumah untuk mendukung pasar properti yang sedang sakit di tahun ini. Itu menyusul kampanye Beijing untuk mengurangi tingkat utang pengembang yang tinggi mendorong sektor ini menjadi sangat dingin pada paruh kedua tahun 2021.

Baca Juga: Sebut Negara-negara Berkembang di Jalan Berbahaya, S&P Pangkas Perkiraan Pertumbuhan

Tetapi setelah beberapa tanda perbaikan pada bulan Januari, lonjakan kasus varian Omicron yang sangat menular dan penguncian yang ketat kembali mendinginkan permintaan di banyak kota.

Dewan Negara, atau kabinet China, mengatakan pada hari Rabu bahwa lebih banyak langkah kebijakan diperlukan untuk mendukung ekonomi, tetapi analis tidak yakin apakah penurunan suku bunga akan dengan cepat membalikkan kemerosotan selama pemerintah mempertahankan kebijakan nol toleransi ketat terhadap COVID-19.

Pusat komersial Shanghai berada di tengah wabah terburuk China sejak virus itu muncul di Wuhan pada akhir 2019, melaporkan lebih dari 20.000 kasus setiap hari di tengah penguncian seluruh kota yang belum pernah terjadi sebelumnya. Puluhan kota lainnya berada dalam penguncian sebagian atau penuh.

Pada bulan Maret, transaksi berdasarkan nilai rumah yang baru dibangun di Shanghai merosot 27% dari bulan sebelumnya menjadi 36,2 miliar yuan ($ 5,68 miliar), kata majalah keuangan Yicai.

Dalam 12 hari pertama April, penjualan rumah baru berdasarkan volume di 30 kota yang disurvei oleh Wind turun 55,6% tahun-ke-tahun, analis di Nomura mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu.


Baca juga