Berita Global

Inflasi di AS Tak Kunjung Melambat, Makin Banyak yang Bertaruh Fed Akan Agresif

Sabtu, 11 Juni 2022 | 10:43 WIB
Inflasi di AS Tak Kunjung Melambat, Makin Banyak yang Bertaruh Fed Akan Agresif

ILUSTRASI. Trader menyimak pernyataan pimpinan Federal Reserve Jerome Powell, New York Stock Exchange (NYSE), New York City, AS, 26 Januari 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Laju inflasi di Amerika Serikat (AS) yang tak kunjung melambat memperbesar nilai taruhan bahwa otoritas moneter akan menjadi lebih agresif dalam upayanya mendinginkan tekanan harga. Bahkan, para pelaku pasar berjangka menduga Federal Reserve (Fed) akan meningkatkan besaran kenaikan bunga dalam beberapa bulan mendatang.

Fed telah berjanji untuk menaikkan bunga acuan setengah poin pada pertemuan minggu depan dan pada akhir Juli. Rencana itu menyusul kenaikan bunga sebesar setengah poin pada Mei dan bergulirnya pengurangan aset keuangan di bulan ini. Itu akan menjadi pengetatan kebijakan yang lebih dalam waktu tiga bulan daripada yang dilakukan Fed sepanjang 2018.

Pada Jumat, pedagang berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan Fed mulai menetapkan harga di jalur yang lebih berani setelah data Departemen Tenaga Kerja AS menunjukkan harga makanan dan rekor harga gas yang lebih tinggi secara tajam mendorong indeks harga konsumen (CPI) naik 8,6% bulan lalu dari tahun sebelumnya. Survei terpisah dari University of Michigan menunjukkan ekspektasi inflasi jangka panjang naik ke level tertinggi sejak 2008.

Baca Juga: Bertemu Bolsonaro, Biden Berjanji Akan Menimbang Ulang Pengenaan Tarif Baja Brasil

Harga kontrak berjangka dana Fed sekarang mencerminkan banyak yang bertaruh bunga acuan akan naik 75 basis poin pada Juli. Probabilitas kenaikan kini mencapai satu berbanding empat, berubah dari sebelum laporan inflasi diterbitkan, yaitu satu banding 20.

Pergerakan imbal hasil surat utang pemerintah AS alias Treasury berjangka dua tahun, yang lazim dilihat sebagai proxy untuk bunga kebijakan Fed, mencapai 3% untuk pertama kalinya sejak 2008.

"Kami percaya bahwa data inflasi hari ini, baik ekspektasi inflasi CPI dan UMich, akan mengubah permainan. The Fed dipaksa untuk beralih ke gigi yang lebih tinggi dan melakukan pengetatan kebijakan lebih cepat," demikian pernyataan Aneta Markowska dari Jefferies.

Ia bergabung dengan ekonom di Barclays yang pada Jumat memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin pada pertemuan Fed 14-15 Juni.

Sebagian besar ekonom masih mengharapkan kenaikan setengah poin minggu depan. Kenaikan yang sama diperkirakan diambil Fed pada pertemuan berikutnya, hingga setidaknya September.

Core CPI, yang menghilangkan harga energi dan makanan yang bergejolak, naik 6% pada Mei, turun sedikit dari kecepatan April 6,2% tetapi jauh dari tanda "jelas dan meyakinkan" dari penurunan tekanan harga yang menurut Ketua Fed Jerome Powell perlu dilihat sebelum memperlambat kenaikan suku bunga.

"Setiap harapan bahwa Fed dapat mengurangi laju kenaikan suku bunga setelah pertemuan Juni dan Juli sekarang tampaknya menjadi pukulan panjang," tulis kepala analis keuangan Bankrate Greg McBride.

Ekonom di Deutsche Bank sependapat, dan mengatakan mereka sekarang memperkirakan suku bunga akan naik menjadi 4,125% pada pertengahan 2023.

Pembuat kebijakan Fed pada penutupan pertemuan minggu depan akan merilis tebakan terbaik mereka sendiri tentang seberapa tinggi yang mereka perlukan untuk menaikkan suku bunga jangka pendek. Mereka juga akan memberikan perkiraan berapa banyak pengangguran - sekarang di 3,6% - mungkin perlu naik sebelum ekonomi cukup melambat untuk mengurangi inflasi.

Baca Juga: Rekor Bensin dan Kenaikan Lanjutan Biaya Layanan Dorong Indeks Harga Konsumen Amerika

Dalam beberapa minggu terakhir beberapa telah menyatakan harapan bahwa pada bulan September kenaikan suku bunga mereka sendiri, bersama dengan berkurangnya tekanan rantai pasokan dan pergeseran yang diharapkan dalam pengeluaran rumah tangga dari barang langka dan menuju layanan, akan mulai mengurangi tekanan harga dan memungkinkan mereka untuk turun ke kenaikan tarif yang lebih kecil.

Laporan inflasi hari Jumat menunjukkan sebaliknya.

Harga mobil bekas, yang telah tenggelam, berbalik arah dan naik 1,8% dari bulan sebelumnya; tarif maskapai naik 12,6% dari bulan sebelumnya dan 37,8% dari tahun sebelumnya. Harga untuk tempat tinggal - di mana tren cenderung sangat persisten - naik 5,5%, lompatan terbesar dalam lebih dari 30 tahun.

Target suku bunga kebijakan Fed saat ini adalah 0,75% -1%. Pejabat Fed ingin membuatnya lebih tinggi tanpa merusak pasar tenaga kerja yang secara historis ketat dan mengirim ekonomi ke dalam resesi, tetapi percepatan inflasi akan membuat itu menjadi tugas yang sulit.


Baca juga