Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita Global

Ini Kompromi yang Diinginkan AS untuk Selesaikan Sengketa Subsidi Pesawat dengan UE

Jumat, 16 Oktober 2020 | 10:42 WIB
Ini Kompromi yang Diinginkan AS untuk Selesaikan Sengketa Subsidi Pesawat dengan UE

ILUSTRASI. Pesawat Airbus A330neo di fasilitas perakitan akhir Airbus di Colomiers, Toulouse, Prancis, 26 November 2018. REUTERS/Regis Duvignau

KONTAN.CO.ID - PARIS / WASHINGTON / BRUSSELS (Reuters) -  Amerika Serikat (AS) ingin berkompromi dengan Uni Eropa (UE) untuk menyelesaikan sengketa subsidi pesawat yang telah berlangsung lama. AS menawarkan penghapusan tarif atas anggur, wiski dan produk lain yang diimpor dari Eropa, jika Airbus melunasi utang senilai miliaran dolar ke pemerintah di banyak negara Eropa, kata beberapa sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut kepada Reuters.

Tawaran itu dibuat  Perwakilan Dagang AS (USTR), Robert Lighthizer, jauh sebelum WTO, Selasa (13/10), merilis laporan yang memberi lampu hijau bagi Uni Eropa untuk mengenakan tarif balasan atas barang-barang yang diimpor dari AS. Dasar pengenaan tarif itu adalah pemberian subsidi oleh Pemerintah AS untuk pembuat pesawat Boeing.

Baca Juga: Donald Trump kurang dipercaya di negara-negara maju dibanding Xi Jinping

Bagaimanapun, proposal Lighthizer tidak akan mendapatkan dukungan dari UE. Pada 26 Oktober esok, UE akan meminta WTO untuk mengizinkan pemberlakuan tarif impor atas barang-barang dari AS yang bernilai US$ 4 miliar. UE menyatakan tarif impor atas barang-barang dari Eropa senilai US$ 7,5 mulai mempengaruhi barang-barang Eropa di pasar AS.

Komisi Eropa mengkonfirmasi telah menerima apa yang digambarkannya sebagai tanggapan AS pertama terhadap proposal Juli sendiri untuk mengakhiri perselisihan.

Baca Juga: AS marah lantaran kebijakan tarifnya terhadap produk China dinilai melanggar WTO

“Ini adalah pertama kalinya kami menerima umpan balik AS tentang beberapa aspek substantif dari proposal kami. Kami sekarang telah memberikan reaksi kami dan kami siap untuk melanjutkan diskusi ini,” kata seorang juru bicara Komisi.

Kantor USTR, yang awal pekan ini mengatakan sedang menunggu jawaban dari UE atas tawaran yang tidak ditentukan, tidak menanggapi permintaan komentar.

Saham Airbus turun 3,3% pada 12.14 GMT sehingga memperpanjang kerugian sebelumnya.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3
Reporter: Nathasya Elvira
Editor: Thomas Hadiwinata

Baca juga