Berita Global

Kendati Dibantah Musk, Tudingan Pelecehan Seksual Tenggelamkan Saham Tesla

Sabtu, 21 Mei 2022 | 18:43 WIB
Kendati Dibantah Musk, Tudingan Pelecehan Seksual Tenggelamkan Saham Tesla

ILUSTRASI. CEO Tesla Motors Elon Musk saat tur media di Tesla Gigafactory di Sparks, Nevada, AS. 26 Juli 2016. REUTERS/James Glover II/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Kepala Eksekutif Tesla Inc Elon Musk menyebut tudingan pelecehan seksual terhadapnya sama sekali tidak benar. Tudingan tentang Musk melakukan pelecehan seksual terhadap seorang pramugari di jet pribadi pada tahun 2016 termuat dalam artikel di Business Insider.

Saham pembuat mobil listrik tergelincir lebih dari 10% pada Jumat terpicu kekhawatiran pasar terhadap bisnis Tesla. Pasar menimbang dampak tudingan pelanggaran seksual berikut komentar tentang pilihan politik Musk terhadap citra dan kinerja penjualan Tesla.

Business Insider pada Kamis memberitakan bahwa perusahaan swasta Musk, SpaceX, membayar US$ 250.000 pada tahun 2018 untuk menyelesaikan gugatan pelecehan seksual yang diajukan seorang pramugari yang bekerja di jet pribadi Musk. Artikel itu tidak menyebut nama sang pramugari. 

Artikel tersebut mengutip seorang anonim yang mengatakan bahwa dia adalah teman pramugari. Teman itu telah memberikan pernyataan sebagai bagian dari proses penyelesaian pribadi, menurut artikel tersebut.

Baca Juga: Hindari Jerat Gagal Bayar, Rusia Kirim Dana Pelunasan Obligasi Sebelum Jatuh Tempo

"Saya menantang pembohong ini, yang mengklaim teman mereka melihat saya 'terbuka.'  Sebutkan satu hal, apa saja (bekas luka, tato, ...) yang tidak diketahui oleh publik. Dia tidak akan bisa melakukannya. Jadi, itu tidak pernah terjadi," demikian cuit Musk di akun pribadinya di Twitter, Kamis malam.

Reuters tidak dapat memverifikasi informasi yang dipublikasikan Business Insider.

Musk dan SpaceX tidak menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari kisah Business Insider atau tweet miliarder itu.

Dalam sebuah pernyataan kepada Reuters pada hari Jumat, Business Insider mengatakan: "Kami mendukung cerita kami yang didasarkan pada dokumen dan wawancara dan yang berbicara untuk dirinya sendiri."

Dari perspektif public relation, klaim pelanggaran seksual "memiliki potensi untuk mematikan orang," kata analis Guidehouse Insights Sam Abuelsamid.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga