Berita Global

Masa Jabatan Ketiga Xi Jadi Pegangan Fund Manager dan Bankir saat Rancang Portofolio

Jumat, 10 Desember 2021 | 12:03 WIB
Masa Jabatan Ketiga Xi Jadi Pegangan Fund Manager dan Bankir saat Rancang Portofolio

ILUSTRASI. Presiden AS Joe Biden yang berada di Washington, AS, berbicara secara virtual dengan Pimpinan China Xi Jinping. 15 November 2021. REUTERS/Jonathan Ernst

Kontan + Kompas.id : Rp 95.000 Hemat hingga 55%

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - SYDNEY.  Saat menyusun strategi investasinya di China, para bankir dan manajer investasi mempertimbangkan hal yang sama di benak mereka. Pertimbangan yang dimaksud adalah masa jabatan Xi Jinping selama lima tahun mendatang, sesuatu yang tidak bisa dirumuskan menjadi model valuasi.

Setelah menghapus batasan masa jabatan pada tahun 2018, pemimpin paling kuat China sejak Mao Zedong itu mengarahkan Tiongkok kembali ke akar sosialisnya, menjungkirbalikkan pasar keuangan.

Tindakan keras terhadap raksasa internet, pengembang properti, dan pendidikan membuat indeks MSCI China turun 20% sepanjang 2021, dibandingkan dengan kenaikan 15% di bursa saham dunia. Pernah populer, efek utang asal China yang menawarkan imbal hasil tinggi  kini tak lagi laku.

Ada konsensus yang berkembang di pasar bahwa aksi jual efek China sudah berlebihan. Namun di saat Xi memasuki masa jabatan ketiganya di tahun depan, investor menghadapi tugas yang lebih rumit saat merancang posisi investasinya di China.

Baca Juga: Meski turun, harga minyak WTI bertahan di atas level US$ 70 per barel  

“Apa yang Anda beli hari ini dan apa yang Anda beli di masa depan akan sangat berbeda dari apa yang Anda beli tahun lalu, lima tahun lalu atau 10 tahun lalu,” kata Chi Lo, ahli strategi senior di BNP Paribas Asset Management di Hong Kong.

“Rezim baru di bawah pemerintahan Xi Jinping akan lebih diawasi dengan baik, lebih diatur,” katanya.

“Model operasi perusahaan harus berubah. Apa yang ingin dikembangkan oleh pemerintah China akan menjadi kunci untuk menentukan komposisi portofolio Anda.”

Lo menyarankan untuk menghindari sektor “terbenam” seperti batubara dan baja, dan beralih fokus ke sektor yang mendapat prioritas Beijing, seperti manufaktur berteknologi tinggi atau proyek pengurangan emisi.

 Baca Juga: Nikaragua memutus hubungan dengan Taiwan, kini mendekat ke China

Bank global lain mengusung ide serupa.

Goldman Sachs menyusun 50-saham dalam portofolio yang dinamakannya “kemakmuran bersama.” Daftar itu berisikan perusahaan energi terbarukan, beberapa perusahaan yang terpapar konsumen dan perusahaan teknologi dan milik negara dengan fokus pada penelitian, antara lain.

J.P. Morgan menempatkan sektor kendaraan listrik, seperti BYD Co Ltd, dan manufaktur canggih dalam kelompok jagoan baru. Sementara properti sebagai jagoan lama yang kini memudar pamornya.

Jack Siu, chief investment officer untuk Greater China di Credit Suisse, sedang mengamati kemungkinan peningkatan pendapatan perusahaan tahun depan, karena “kita mungkin akan melihat beberapa kebijakan fiskal yang mendukung dan kebijakan moneter yang cukup atau sedikit kurang ketat” menjelang Kongres Partai. 

Morgan Stanley mengharapkan pemulihan ekonomi konsensus di atas ke pertumbuhan 5,5% pada tahun 2022 karena kebijakan dilonggarkan.

Societe Generale memproyeksikan China sebagai negara dengan potensi kenaikan tertinggi di Asia tahun depan. Perusahaan itu memasang rekomendasi overweight atas sektor kebutuhan dasar, teknologi 5G dan manufaktur canggih. SG menilai indeks blue chip emiten China, CSI300, akan lebih selaras dengan prioritas kebijakan.

“Meskipun kami percaya bahwa risiko/imbalan telah meningkat untuk nama-nama internet, kami mempertahankan strategi untuk mendapatkan paparan tema kemakmuran bersama, pada penarik kebijakan struktural," kata ahli strategi Societe Generale dalam catatan prospek Asia mereka.

 "Kemakmuran bersama" merupakan istilah yang dipopulerkan Mao pada tahun 1950-an. Kendati bukan konsep yang baru, istilah ini menjadi penting di era Xi, yang ingin menyempitkan kesenjangan ekonomi di negerinya yang semakin menganga, serta mendorong pertumbuhan yang lebih inklusif.

Baca Juga: Kinerjanya Makin Melambat, Alibaba Terganggu Douyin dan Pinduoduo

Xi juga telah memperbarui upaya untuk mengurangi pengaruh sektor properti. Ia berusaha untuk mengurangi cengkeraman perusahaan teknologi pada data dan perdagangan, dan menjanjikan netralitas karbon pada tahun 2060.

Apa yang memukul pasar dan membuat investor waspada bukanlah arah program yang luas - yang menurut para bulls sekarang tampaknya ditetapkan untuk dekade berikutnya atau lebih - daripada penerapannya yang tidak dapat diprediksi, terutama karena Xi mengkonsolidasikan kekuatan.

Yang pasti, risiko kebijakan selalu ada di China. Tapi satu tahun pergeseran seismik - kadang-kadang digembar-gemborkan melalui komentar peraturan gnomic di media pemerintah atau berbagai kebocoran yang membingungkan - membuatnya menjadi yang utama.

"Itu kekhawatiran besar bagi kami, karena Anda tidak benar-benar tahu apa yang dipikirkan Partai Komunis China," kata Mark Arnold, kepala investasi di Hyperion Asset Management di Brisbane.

"Anda benar-benar memiliki pemerintahan yang sangat kuat, negara satu partai yang benar-benar berkembang menjadi negara satu orang, jadi Anda tidak memiliki umpan balik atau perlindungan demokrasi."

Namun, arus menunjukkan itu belum menakut-nakuti orang asing dari saham, menurut data dari BNY Mellon, yang menunjukkan arus ekuitas yang konsisten tahun ini terhadap penjualan obligasi yang telah dirugikan oleh tindakan keras terhadap pinjaman pengembang.

Arus masuk asing ke pasar saham China mencapai 241 miliar yuan ($40 miliar) untuk tahun ini hingga akhir September.

Aliran masuk ke pasar obligasi antar bank China mencapai 598 miliar yuan dalam 10 bulan pertama tahun 2021, naik 18,4% dari akhir tahun 2020. Indeks ICE BofA dari obligasi tingkat investasi China telah stabil tahun ini terhadap penurunan 30% di tertinggi China. -indeks hasil.

Baca Juga: Fitch Menurunkan Peringkat Evergrande dan Kaisa Menjadi Restricted Default

Bagi sebagian orang, risiko kehilangan China tampak lebih besar daripada bahaya mengalami kerugian.

"Jika Anda adalah dana pensiun global dan semua telur Anda ada di keranjang AS, dan Anda tidak punya apa-apa di China, itu adalah portofolio yang tidak seimbang" kata Jim McCafferty, kepala gabungan penelitian ekuitas di Asia di Nomura di Hong Kong.

“Begitu kita melihat ekuitas AS mulai berkinerja buruk dan ekuitas China, yang tentu saja murah di semua tolok ukur penilaian, mulai mengungguli - itulah titik waktu di mana saya pikir investor akan mulai gelisah.”


Baca juga