Berita Global

Peritel IKEA Siapkan Dana Pembangunan dan Renovasi Gerai Nyaris Rp 40 Triliun

Senin, 09 Mei 2022 | 15:58 WIB
Peritel IKEA Siapkan Dana Pembangunan dan Renovasi Gerai Nyaris Rp 40 Triliun

ILUSTRASI. Logo IKEA terpasang di gerainya yang berada di Saint-Herblain dekat Nantes, Prancis, 22 Maret 2021. REUTERS/Stephane Mahe

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - STOCKHOLM. Ingka Group, yang merupakan peritel IKEA, mengalokasikan dana 3 miliar euro, atau nyaris Rp 46 triliun hingga tahun 2023 untuk pembangunan toko baru dan renovasi jaringan yang sudah ada. Sebagian besar dana dialokasikan untuk memodifikasi gerai di luar kota sehingga gerai tersebut juga dapat berperan sebagai pusat distribusi e-niaga.

Tolga Oncu, manajer ritel di grup yang memiliki sebagian besar toko IKEA di seluruh dunia itu, mengatakan kepada Reuters bahwa uang itu akan dibelanjakan di semua wilayah. Sekitar sepertiga anggaran dialokasikan untuk London, tempat uji coba untuk format toko baru dan pengaturan logistik.

"Sebagian besar akan ada di toko kami yang sudah ada, karena kami berbicara tentang transformasi, mendesain ulang tujuan meter persegi," kata Oncu dalam sebuah wawancara.

Dalam beberapa tahun terakhir, Ingka telah beradaptasi dengan peningkatan belanja online dengan mengembangkan toko-toko kecil, memperbarui situs webnya dan meluncurkan aplikasi baru serta layanan digital seperti alat perencanaan jarak jauh.

Baca Juga: PM Kishida Sebut Negaranya Membutuhkan Waktu untuk Menyetop Impor Energi dari Rusia

"Kami merasa harus mengejar ketertinggalan di bagian belakang operasi kami (dan) kami telah menyadari bahwa dengan memasukkan toko dalam jarak terakhir kami dan jaringan desain pemenuhan, kami dapat menciptakan situasi yang saling menguntungkan," kata Oncu.

Pengiriman pembelian online dari bagian gudang toko luar kota terdekat akan berarti pengiriman yang lebih cepat dan lebih murah, dengan emisi yang lebih rendah, dibandingkan dengan pengiriman dari beberapa pusat logistik, katanya.

"Daripada membangun kapasitas gudang pusat untuk pembelian online, mengapa kami tidak mengirimkannya dari toko IKEA kami?"

Mengotomatiskan bagian gudang toko luar kota yang ada akan memperhitungkan banyak investasi, Oncu menambahkan.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Senin (9/5) Pagi Jelang Pemungutan Suara UE, WTI ke US$109,36

Rencana tersebut muncul ketika banyak bisnis menjadi berhati-hati dalam menghadapi ketegangan geopolitik, inflasi yang tinggi, dan kepercayaan konsumen yang memburuk. Tetapi Oncu mengatakan bahwa untuk IKEA, yang didanai oleh yayasan pemiliknya, waktunya tidak bisa lebih baik.

"Saya setuju prospek (untuk pengeluaran konsumen secara keseluruhan) terlihat agak suram. Artinya nilai uang dan waktu, solusi terjangkau yang berkualitas baik, fungsi dan desain serta berkelanjutan akan meningkat permintaannya," katanya.

Selama pandemi, IKEA telah melihat rekor permintaan untuk perabotan rumah dengan harga murah karena orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah.

Selama tiga tahun fiskal terakhir, Ingka telah menginvestasikan sekitar 2,1 miliar euro di toko baru dan yang sudah ada di 32 pasarnya.

Anggaran itu juga akan fokus pada pembangunan "blue-box store" tradisional di Rumania, China dan India, dan kota-kota lain. Dana itu juga dialokasikan untuk pembangunan planning studios di Kanada, Denmark, Italia, India, Amerika Serikat, dan negara-negara lain.


Baca juga