Berita Global

Revisi ke Bawah Prospek Ekonomi Asia, IMF Peringatkan Ancaman Stagflasi

Selasa, 26 April 2022 | 10:53 WIB
Revisi ke Bawah Prospek Ekonomi Asia, IMF Peringatkan Ancaman Stagflasi

ILUSTRASI. Logo IMF yang terpasang di kantor di Washington, AS, 4 September 2018. REUTERS/Yuri Gripas/File Photo

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - WASHINGTON. Prospek stagflasi membayangi kawasan Asia, demikian pernyataan seorang pejabat senior Dana Moneter Internasional (IMF) pada Selasa. Ada berbagai ketidakpastian yang menhadirkan ancaman itu, mulai perang di Ukraina, lonjakan biaya komoditas serta perlambatan ekonomi China.

Memang, Asia memiliki relasi dagang dan eksposur keuangan ke Rusia serta Ukraina yang terbatas. Namun, konflik Ukraina membawa dampak ke Asia melalui lonjakan harga komoditas serta pertumbuhan mitra dagang di Eropa yang lebih lambat, tutur Anne-Marie Gulde-Wolf, pelaksana direktur IMF untuk kawasan Asia dan Pasifik.

Dia juga mencatat bahwa inflasi di Asia mulai meningkat di saat pertumbuhan ekonomi China melambat. Ini menambah tekanan atas pertumbuhan regional.

Baca Juga: Tidak Bersepakat dengan Vale, Sumitomo Metal Hengkang dari Proyek Pomalaa
"Karena itu, kawasan menghadapi prospek stagflasi, dengan pertumbuhan lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, dan inflasi lebih tinggi," katanya dalam konferensi pers online di Washington.

Hambatan pertumbuhan datang pada saat ruang kebijakan untuk merespons terbatas, Gulde-Wolf mengatakan, menambahkan bahwa pembuat kebijakan Asia akan menghadapi trade-off yang sulit dalam menanggapi perlambatan pertumbuhan dan kenaikan inflasi.

"Pengetatan moneter akan dibutuhkan di sebagian besar negara, dengan kecepatan pengetatan tergantung pada perkembangan inflasi domestik dan tekanan eksternal," katanya.

Kenaikan suku bunga stabil yang diharapkan Federal Reserve AS juga menghadirkan tantangan bagi pembuat kebijakan Asia mengingat utang dalam mata uang dolar yang besar di kawasan itu, kata Gulde-Wolf.

Baca Juga: Diiringi Suara Pro dan Kontra, Musk Meraih Kesepakatan Mengakuisisi Twitter

Dalam perkiraan terbaru yang dikeluarkan bulan ini, IMF mengatakan mereka memperkirakan ekonomi Asia tumbuh 4,9% tahun ini, turun 0,5 poin persentase dari proyeksi sebelumnya yang dibuat pada Januari.

Inflasi di Asia sekarang diperkirakan mencapai 3,4% pada 2022, 1 poin persentase lebih tinggi dari perkiraan pada Januari, katanya.

Eskalasi lebih lanjut dalam perang di Ukraina, gelombang COVID-19 baru, lintasan kenaikan suku bunga Fed yang lebih cepat dari perkiraan dan penguncian yang berkepanjangan atau lebih luas di China adalah beberapa risiko terhadap prospek pertumbuhan Asia, kata Gulde-Wolf.

"Ada ketidakpastian yang signifikan di sekitar perkiraan dasar kami, dengan risiko miring ke bawah." dia berkata.


Baca juga