Berita Global

Sejumlah Investor Ingin Diversifikasi dari Sektor Teknologi, S&P 500 Bisa Tergerus

Senin, 08 November 2021 | 09:04 WIB
Sejumlah Investor Ingin Diversifikasi dari Sektor Teknologi, S&P 500 Bisa Tergerus

ILUSTRASI. Charging Bull atau Wall Street Bull di kawasan Manhattan New York City, New York, AS, 16 Januari 2019. REUTERS/Carlo Allegri

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - NEW YORK.  Valuasi yang terus meningkat serta kenaikan harga besar-besaran dari tahun ke tahun merupakan alasan sejumlah investor untuk melakukan diversifikasi dari saham-saham teknologi, sektor yang telah memimpin pasar selama bertahun-tahun.

Saham teknologi telah melonjak sepanjang tahun ini. Bobot mereka yang besar dalam perhitungan S&P 500 telah membantu mendorong indeks ke rekor dengan kenaikan 25,1% tahun ini pada tahun 2021.

Beberapa investor khawatir valuasi saham teknologi telah naik terlalu tinggi. Saham holding Google, Alphabet, misalnya, diperdagangkan pada rasio harga terhadap pendapatan (PER) 12 bulan ke depan sebesar 26,6. Angka itu jauh di atas PER indeks S&P 500, yaitu 21,1.

Saham Apple Inc dihargai dengan PER estimasi sebesar 26,2. Sedangkan rerata saham sektor teknologi informasi, yang naik hampir 28% tahun ini, kini memiliki PER estimasi 26,4.

Baca Juga: IHSG melemah 0,15% sepekan, asing justru net buy Rp 1,51 triliun

Dengan bobot perhitungannya yang besar, saham-saham sektor teknologi tidak cuma dapat mendorong S&P. Ia juga bisa menenggelamkan indeks, apabila tidak lagi menjadi pilihan investor. Microsoft, Apple dan Amazon, tiga perusahaan paling berharga di Wall Street, menyumbang hampir 15% dari kapitalisasi pasar S&P 500, menurut Refinitiv Datastream.

Manajer dana di BoFA Global Research Survey bulan lalu menyebut “long tech” sebagai perdagangan yang paling ramai di bursa. Perusahaan itu secara kolektif telah mengurangi posisi “overweight” mereka di saham teknologi ke level terendahnya sejak Mei. 

Empat saham individu paling ramai di pasar adalah Microsoft, Apple, Alphabet, dan Amazon, menurut analisis terbaru oleh firma riset Bernstein, yang menggabungkan faktor-faktor seperti kepemilikan institusional dan momentum harga.

Membatasi eksposur terhadap saham teknologi selama dekade terakhir cenderung merusak kinerja portofolio dalam jangka panjang, membuat investor waspada untuk memotong kepemilikan mereka terlalu drastis. Namun, beberapa mencari untuk memperluas portofolio mereka untuk mengurangi eksposur mereka ke nama-nama terbesar di sektor ini.

Baca Juga: Sepekan naik 2%, harga emas cetak penguatan tertinggi mingguan sejak Agustus

Garret Melson, ahli strategi portofolio di Natixis Investment Managers Solutions, percaya saham perusahaan teknologi berskala besar mungkin rentan terhadap investor yang ingin mengunci keuntungan dan memindahkan sejumlah dana ke sektor lain. 

Melton membeli saham di perusahaan keuangan dan energi, yang dia yakini akan mendapat manfaat dari kenaikan inflasi dan pemulihan ekonomi yang kuat. “Kami yakin bahwa tingkat pertumbuhan ekonomi kurang dihargai tahun ini dan tahun depan,” kata Melson.

Analis di DataTrek Research percaya sektor-sektor yang dapat mengambil manfaat dari peningkatan pertumbuhan, termasuk perusahaan keuangan dan energi, kemungkinan akan menantang saham teknologi besar hingga akhir tahun.

“Teknologi telah menjadi kelompok pemenang selama bertahun-tahun, dan kami berharap itu akan terus berlanjut di masa depan,” tulis mereka dalam laporan Jumat. “Tetapi karena investor mempertimbangkan di mana harus mengalokasikan modal hari ini … kami pikir kemungkinan mereka akan mencari sektor-sektor yang lebih terbuka untuk meningkatkan fundamental ekonomi.”

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga