Berita Global

Setelah Mengusulkan Perpanjangan Tenor Obligasi, Harga Saham Kaisa Melonjak

Kamis, 25 November 2021 | 15:04 WIB
Setelah Mengusulkan Perpanjangan Tenor Obligasi, Harga Saham Kaisa Melonjak

ILUSTRASI. Pejalan kaki melintas di bawah papan elektronik yang memperlihatkan indeks Hang Seng, Hong Kong. (Photo by Budrul Chukrut / SOPA Images)

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - HONGKONG. Kaisa Group Holdings Ltd pada Kamis (25/11) mengumumkan rencana memperpanjang tenor obligasi senilai US$ 400 juta hingga satu setengah tahun dari tanggal jatuh tempo semula. Pengembang properti asal China mengambil langkah itu untuk menghindar dari default, sekaligus menyelesaikan krisis likuiditas.

Dalam keterbukaan di bursa, Kaisa mengatakan akan menukarkan obligasi luar negeri dengan kupon 6,5% yang jatuh tempo pada 7 Desember, dengan surat utang baru yang jatuh tempo pada 6 Juni 2023, dengan tingkat bunga yang sama. Pertukaran itu baru terjadi apabila mendapat persetujuan dari 95% pemilik obligasi. 

Di antara perusahaan pengembang China, Kaisa memiliki utang luar negeri terbesar kedua, setelah Evergrande Group. Kaisa melewatkan pembayaran kupon sebesar US$ 88,4 juta yang jatuh tempo pada 11 dan 12 November. Perusahaan itu memiliki masa tenggang hingga 30 hari untuk melakukan pembayaran.

Saham Kaisa, yang kembali diperdagangkan setelah ditangguhkan pada 5 November, menguat 18% pada perdagangan sesi kedua. Investor menyambut positif upaya perusahaan untuk keluar dari tekanan likuiditas.

Baca Juga: Pengembang China Dengan Utang Luar Negeri Terbanyak Kedua, Minta Bantuan Likuiditas

Kaisa menyatakan, semakin sedikitnya sumber pendanaan membatasi kemampuannya untuk memenuhi jatuh tempo yang akan datang.

"Jika penawaran pertukaran dan permintaan persetujuan tidak berhasil diselesaikan, kami mungkin tidak dapat membayar kembali obligasi yang ada, pada saat jatuh tempo 7 Desember. Dan, kami akan mempertimbangkan bentuk restrukturisasi utang yang lain," demikian pernyataan perusahaan itu.

Pengembang China menghadapi tekanan likuiditas yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah otoritas mengetatkan aturan pinjaman bagi properti. Regulasi baru yang lebih ketat memicu serangkaian default utang luar negeri, penurunan peringkat kredit dan penjualan saham serta obligasi perusahaan pengembang.

Kaisa bergegas meningkatkan modal, dengan melakukan divestasi aset, termasuk unit manajemen properti yang terdaftar di Hong Kong, Kaisa Prosperity Holdings Ltd.

Baca Juga: Ada Gagal Bayar Lagi, Saham Properti China Terus Berguguran

Baru-baru ini, Kaisa menjual sebidang tanah di Hong Kong ke investor lokal seharga HK$ 3,78 miliar ($484,82 juta). Setelah menggunakan sebagian dari hasil penjualan untuk melunasi utang, Kaisa mengantongi dana tunai HK$1,3 miliar, demikian pemberitaan Reuters, minggu ini. Kaisa juga menjual sebidang tanah lain di kota.

"Memberikan solusi dan kejelasan lebih ke pasar adalah positif. Lagipula, fundamental Kaisa bagus. Jika berhasil mencapai kesepakatan dengan kreditur, ia dapat membayar sedikit demi sedikit untuk melewati krisis ini," kata Kington Lin, direktur pelaksana Departemen Manajemen Aset di Canfield Securities Limited.

Dalam keterbukaan terpisah yang diajukan Rabu malam, Kaisa menyatakan niat mempercepat pelepasan proyek real estat dan aset berkualitas tinggi lainnya untuk meningkatkan likuiditas.

Setelah melewatkan pembayaran untuk produk manajemen kekayaan dalam negeri sebesar 1,5 miliar yuan ($234,80 juta) yang jatuh tempo pada bulan Oktober dan November, Kaisa mengatakan akan menerapkan langkah-langkah untuk melunasi 1,1 miliar yuan dan sedang menegosiasikan sisanya dengan investor.

Selanjutnya
Halaman   1 2

Baca juga