Berita Global

Tertekan Lockdown, Industri China Alami Penurunan Laba Terbesar dalam Dua Tahun

Jumat, 27 Mei 2022 | 11:44 WIB
Tertekan Lockdown, Industri China Alami Penurunan Laba Terbesar dalam Dua Tahun

ILUSTRASI. Kegiatan produksi di pabrik masker wajah di Changxing, Huzhou, Provinsi Zhejiang, China, 26 January 2021.

Sumber: Reuters | Editor: Thomas Hadiwinata

KONTAN.CO.ID - BEIJING. Laba industri China pada April turun dalam laju tercepat selama dua tahun terakhir. Margin sektor industri tertekan oleh lonjakan harga bahan baku dan kekacauan rantai pasokan yang disebabkan pembatasan Covid-19.

Laba per April menyusut 8,5% dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data Biro Statistik Nasional (NBS) yang dirilis pada hari Jumat. Penurunan tersebut merupakan yang terbesar sejak Maret 2020. Untuk bulan Maret, laba meningkat 12,2% dalam basis tahunan.

“Pada bulan April wabah Covid-19 yang sering menyebar luas di beberapa wilayah, menciptakan kejutan besar bagi produksi dan operasi perusahaan industri sekaligus menggerus keuntungan mereka,” ujar Zhu Hong, ahli statistik senior NBS dalam pernyataan tertulis.

Zhu mengkonfirmasi penurunan sebesar 8,5% pada bulan April dalam pernyataannya.

Baca Juga: Apple Naikkan Gaji Karyawan Ritel AS Hingga 10% di Tengah Kekhawatiran Inflasi

Sementara harga komoditas curah yang tinggi mendorong pertumbuhan laba beberapa industri hulu. Sektor pertambangan melonjak 142% dan perusahaan manufaktur mengalami penurunan laba 22,4%.

Wilayah timur dan timur laut yang dilanda Covid mengalami penurunan laba dalam empat bulan pertama masing-masing 16,7% dan 8,1%, kata Zhu. Sektor pabrik mobil menyeret turun keuntungan manufaktur sebesar 6,7 poin persentase di bulan April.

Industri telah terpukul keras oleh tindakan anti-virus yang ketat dan meluas yang telah menutup pabrik dan menyumbat jalan raya dan pelabuhan.

Output industri dari pusat komersial Shanghai, yang terletak di jantung manufaktur di Delta Sungai Yangtze, menukik 61,5% pada April, di tengah penguncian penuh dan jauh lebih curam daripada penurunan 2,9% secara nasional. 

"Saat ini, penahanan virus di Delta Sungai Yangtze membaik dan dimulainya kembali pekerjaan terus berlanjut," kata Zhu, mengharapkan dampak COVID pada perusahaan industri akan berkurang secara bertahap.

Laba perusahaan industri tumbuh 3,5% tahun-ke-tahun menjadi 2,66 triliun yuan ($395,01 miliar) untuk periode Januari-April, melambat dari kenaikan 8,5% dalam tiga bulan pertama, kata biro statistik.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengalami aktivitas yang sangat lemah bulan lalu karena ekspor kehilangan momentum dan sektor properti goyah.

Pada hari Rabu, Perdana Menteri Li Keqiang mengakui pertumbuhan yang lemah dan mengatakan kesulitan dalam beberapa aspek lebih buruk menyebabkan kondisi ekonomi di masa kini lebih buruk dibandingkan situasi di tahun 2020 ketika ekonomi pertama kali dilanda wabah Covid-19.

Baca Juga: Joe Biden dan BTS Akan Diskusikan Isu Anti-Asia di Gedung Putih Pekan Depan

"Kita harus berusaha untuk memastikan pertumbuhan ekonomi yang wajar pada kuartal kedua, menurunkan tingkat pengangguran sesegera mungkin, dan menjaga operasi ekonomi dalam kisaran yang wajar," kata Li seperti dikutip dalam pertemuan tersebut.

China baru-baru ini memangkas suku bunga pinjaman acuan untuk pinjaman perusahaan dan rumah tangga selama dua bulan berturut-turut dan menurunkan suku bunga referensi hipotek utama untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun.

Sementara pembuat kebijakan telah menjanjikan lebih banyak dukungan untuk ekonomi yang goyah, banyak analis telah menurunkan perkiraan pertumbuhan setahun penuh mereka, mencatat pemerintah tidak menunjukkan tanda-tanda melonggarkan kebijakan "nol-COVID". Baca cerita selengkapnya

Liabilitas di perusahaan industri melonjak 10,4% dari tahun sebelumnya pada akhir April, sedikit lebih lambat dari pertumbuhan 10,5% pada akhir Maret.

Data laba industri mencakup perusahaan besar dengan pendapatan tahunan lebih dari 20 juta yuan dari operasi utama mereka.


Baca juga