Berita Market

Aturan E-bookbuilding Bisa Membantu IPO Kecil

Kamis, 10 Januari 2019 | 06:58 WIB

ILUSTRASI. IHSG Bursa Efek Indonesia

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Aturan penjatahan saham pada penawaran saham perdana atau initial public offering (IPO) secara elektronik (e-bookbuilding) memberi jatah saham lebih besar bagi investor ritel. Padahal, biasanya emiten lebih menyukai investor institusi masuk saat IPO, lantaran harga bisa lebih stabil dan kepastian dana yang diperoleh lebih besar.

Meski begitu, analis meyakini beleid ini tidak mengurangi minat calon emiten menghelat aksi korporasi. Sebaliknya, e-bookbuilding justru bisa membantu IPO.

Aturan tersebut justru bisa memberikan segmentasi pelaksanaan IPO. Jatah untuk investor ritel yang lebih besar bisa membuat peluang terserapnya saham lebih terbuka lebar, terutama untuk IPO dengan nilai emisi yang kecil.

"Karena investor institusi secara umum maunya yang besar," ujar Harry Su, Managing Director Head of Equity Capital Market Samuel International, Rabu (9/1).

Sehingga, aturan e-bookbuilding seharusnya tidak menjadi ganjalan untuk menghelat pencarian dana melalui IPO. Apalagi, calon emitenpasar butuh likuiditas. "Ritel juga diperlukan untuk likuiditas, karena mereka lebih short term dan mau trading," jelas Harry.

Reporter: Dityasa H Forddanta
Editor: Narita


Baca juga