Berita HOME

Belvin Tannadi Sempat Punya 5,13% Saham JSKY, Investor Ritel Mesti Cermat & Hati-Hati

Rabu, 16 Juni 2021 | 11:56 WIB
Belvin Tannadi Sempat Punya 5,13% Saham JSKY, Investor Ritel Mesti Cermat & Hati-Hati

ILUSTRASI. Pabrik modul panel surya PT Sky Energy Indonesia Tbk di Bogor. KONTAN/David Kurniawan/14/03/2018

Reporter: Tedy Gumilar | Editor: Tedy Gumilar

Fakta berikutnya yang membuat investasi di saham JSKY mengandung risiko yang tinggi, terkait dengan porsi kepemilikan investor publik di emiten tersebut.

Seiring dengan aksi jual yang secara massif dilakoni investor kakap, kepemilikan investor publik di saham JSKY semakin membesar.

Per 31 Maret 2021, masyarakat dengan kepemilikan di bawah 5% menguasai 1.298.393.193 lembar, setara 63,88% saham JSKY.

Kasarnya, saham JSKY yang dilepas para investor besar, ditampung oleh para pemain ritel.

Pelaku pasar saham Satrio Utomo mengiyakan, jika memang emitennya bagus, rasa-rasanya tidak mungkin para pemain kakap kompak mengurangi kepemilikan sahamnya, dan di saat bersamaan kepemilikan pemain ritel menjadi mayoritas.

"Pemilik juga merasa, ngapain saya gedein (perusahaannya-red). Kan, kalau bagus yang kaya orang lain," katanya saat dihubungi Kontan, Rabu (16/6).

Baca Juga: Menakar Risiko di Balik Kepemilikan Saham Publik yang Kelewat Besar

Beberapa contoh kasus di bursa saham menunjukkan, kepemilikan investor publik yang terlalu besar bukanlah hal yang positif. 

Kisahnya mungkin tak serupa JSKY, namun Anda sebagai investor ritel wajib memetik pelajaran agar tidak mengulangi kesalahan investor ritel yang lain.

Kepemilikan investor ritel yang mayoritas bisa menyulitkan emiten jika ingin menggelar aksi korporasi yang membutuhkan persetujuan investor.

Ambil contoh pengalaman yang pernah terjadi di sejumlah emiten Group Bakrie, yang kepemilikan publiknya mayoritas dan lebih dari 50%. 

Mulai dari UNSP, ELTY, hingga BUMI mesti berkali-kali menggelar rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) lantaran tidak mencapai kuorum.

Contoh kasus berikutnya adalah PT Pool Advista Indonesia Tbk (POOL), yang menunjukkan betapa banyak investor yang terjebak di saham tersebut.

Porsi kepemilikan investor publik mencapai 96,71%. Sisanya, 3,29% dimiliki pemegang saham pengendali, yakni PT Advista Multi Artha.

Baca Juga: Hindari Dulu Saham-Saham Yang Terlilit PKPU

Otoritas BEI telah memberikan peringatan soal potensi delisting POOL. Nahasnya, investor ritel yang sudah kadung membeli saham POOL pun kesulitan menjual sahamnya. 

Asal tahu saja, sebelum malapetaka itu menimpa para investor ritel, saham POOL sempat terbang gila-gilaan, bahkan hingga di atas Rp 6.000 per saham. Kini, sudah lebih dari setahun harga saham POOL mati suri di level gocap Rp 50 per saham.

Selanjutnya: Didukung Dana US$ 1 Miliar, Pengendali Indointernet, Digital Edge Gencar Akuisisi

 


Baca juga

IHSG
6.144,82
0.03%
2,10
LQ45
866,25
0.09%
0,74
USD/IDR
14.256
0,05
EMAS
918.000
0,11%
Terpopuler