Berita Regulasi

Lelang Gas Indonesia Tengah Batal

Selasa, 09 Juli 2019 | 05:20 WIB
Lelang Gas Indonesia Tengah Batal

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) membatalkan lelang pengadaan gas untuk sejumlah pembangkit listrik di Indonesia Tengah. Pelaksana lelang itu adalah PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Pemerintah membatalkan proses lelang yang sejatinya berlangsung sejak tahun 2016. Alasannya adalah perubahan permintaan. Alhasil, pemakaian gas untuk pembangkit listrik harus menyesuaikan Rencana Umum Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) tahun 2019-2027.

"Memang PLN sedang memproses lelang pengadaan gas untuk beberapa klaster pembangkit. Namun, untuk klaster Indonesia Tengah dipastikan diterminasi," ungkap Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Hendra Iswahyudi, Senin (8/7).

Berdasarkan catatan KONTAN, pemerintah sedianya menargetkan proyek liquid natural gas (LNG) Indonesia Tengah beroperasi pada tahun 2021 mendatang. Proyek gas Indonesia Tengah ini meliputi pekerjaan LNG carrier, LNG storage dan fasilitas regasifikasi, pembangunan jetty dan pipa gas.

Proyek Indonesia Tengah menggunakan skema build, own, operate, transfer (BOOT) untuk kontrak 10 tahun. Adapun proyek tersebut berlokasi di Kalimantan, Sulawesi dan Nusa Tenggara.

Meski lelang batal, Kementerian ESDM tetap mengupayakan pengadaan gas untuk pembangkit listrik. Namun dengan skema lain. "Lewat kerjasama dengan Pertamina Group," ungkap Hendra.

Reporter: Filemon Agung
Editor: Tedy Gumilar


Baca juga