Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif Berlangganan Sekarang
Berita HOME

Mengatur Portofolio Investasi Asuransi agar Nasabah Tak Merugi

Minggu, 09 Agustus 2020 | 10:01 WIB
Mengatur Portofolio Investasi Asuransi agar Nasabah Tak Merugi

ILUSTRASI. Ilustrasi tentang reksadana. KONTAN/Muradi/02/02/2010

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Beberapa peristiwa gagal bayar asuransi berbalut investasi harus ditanggapi dengan serius. Sederet gagal bayar asuransi, dari AJB Bumiputera, Bakrie Life, dan puncaknya Jiwasraya, membuat Otoritas Jasa Keuangan (OJK)  bangkit untuk menata kembali aturan penempatan investasi yang dilakukan oleh industri asuransi. Tujuannya adalah  melindungi konsumen maupun industri. 
              
Salah satunya dengan aturan yang sedang disusun regulator terkait isi portofolio investasi yang ditempatkan di reksadana. Selama ini, aturan OJK belum menjangkau hingga definisi investasi di reksadana apa saja. Seperti kita ketahui, ada banyak jenis instrumen investasi pada reksadana. 

Sebenarnya, OJK sudah punya aturan POJK nomor 71/POJK.05/2016 tentang Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Perusahaan Reasuransi. Pada beleid ini, OJK hanya mengatur batasan persentase investasi di deposito, saham, surat berharga, obligasi, medium term notes (MTN), reksadana dan lainnya. 

Ini Artikel Spesial
Hanya dengan berlangganan Rp 10.000 selama 30 hari Anda dapat membaca berita pilihan, independen, dan inspiratif ini.
ATAU
Reporter: Nina Dwiantika
Editor: Dikky Setiawan
IHSG
4.945,79
2.13%
103,04
LQ45
760,32
2.75%
20,32
USD/IDR
14.951
0,01
EMAS
1.006.000
0,30%

Baca juga