Berita HOME

Bank Capital (BACA) Punya Tagihan Rp 145,58 Miliar ke SMRU yang Terancam Delisting

Rabu, 28 Juli 2021 | 12:10 WIB
Bank Capital (BACA) Punya Tagihan Rp 145,58 Miliar ke SMRU yang Terancam Delisting

ILUSTRASI. Paparan publik dalam rangka penawaran perdana saham atau initial public offering (IPO) Bank Capital di Jakarta, Rabu (1/8). KONTAN/Daniel Prabowo/01/08/2007

Reporter: Yuwono Triatmodjo | Editor: Yuwono triatmojo

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bank Capital Indonesia Tbk (BACA) harus bekerja keras menagih kredit yang diberikannya kepada PT SMR Utama Tbk (SMRU), anak usaha PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). Nyatanya, setumpuk persoalan menghinggapi SMRU, emiten yang dikendalikan terpidana kasus korupsi Jiwasraya Heru Hidayat tersebut. SMRU juga terancam delisting (penghapusan pencatatan) dari Bursa Efek Indonesia.

Senin (26/7), Vera Florida Kepada Divisi Penilaian Perusahaan 2 dan Irvan Susandy Kepala Divisi Pangaturan dan Operasional Perdagangan di BEI menandatangani pengumuman potensi delisting SMRU.

Ancaman delisting tersebut merujuk pada Peraturan Bursa No. I-I tentang Penghapusan Pencatatan (Delisting) dan Pencatatan Kembali (Relisting) Saham di Bursa. Pada ketentuan III.3.1.2 Peraturan Bursa tersebut, disebutkan bahwa Bursa dapat menghapus saham perusahaan tercatat apabila saham perusahaan tercatat yang akibat suspensi di pasar reguler dan pasar tunai, hanya diperdagangkan di pasar negosiasi sekurang-kurangnya selama 24 bulan terakhir.

"Saham perseroan telah disuspensi selama 18 bulan dan masa suspensi akan mencapai 24 bulan pada 23 Januari 2022," tulis Vera dan Irvan dalam pengumuman yang diunggah di situs BEI, Selasa (27/7).

Baca Juga: Bursa Asia Tertahan di Posisi Terendah Tahun Ini, Pasar Tunggu Pertemuan The Fed

BEI menjatuhkan suspensi kepada SMRU sejak 23 Januari 2020 silam. Kala itu, BEI menerima surat dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) No.SR-11/PM.21/2020 tanggal 22 Januari 2020 perihal Perintah Penghentian Sementara Perdagangan Efek.

OJK tidak hanya meminta suspensi atas SMRU, tetapi juga bersama dengan 4 emitan lainnya. Keempat emiten lainnya adalah PT Inti Agri Resurces Tbk (IIKP), PT Eureka Prima Jakarta Tbk (LCGP), PT Hanson International Tbk (MYRX) dan PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM).

Saat ini, komposisi pemegang saham SMRU terdiri dari PT Trada Alam Minera Tbk dengan kepemilikan sebanyak 52,30% dan PT Asabri sebanyak 8,11%. Sementara publik dengan kepemilikan di bawah 5%, mendekap 39,59% saham SMRU.

Utang ke Bank Capital

Lewat laporan keuangan 31 Desember 2020 yang dirilis SMRU pada 20 Juli 2021, disebutkan perusahaan ini memiliki utang jatuh tempo dan wajib dibayar secara seketika pada akhir 2021 ke Bank Capital utang senilai Rp Rp 145,58 miliar.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3

Baca juga

IHSG
6.107,18
0.25%
-15,31
LQ45
860,58
0.09%
-0,73
USD/IDR
14.250
-0,04
EMAS
918.000
0,00%
Terpopuler