Hanya Rp 10.000 selama 30 hari untuk berita pilihan, independen, dan inspiratif
Berita Global

Seperti Ini Tanggapan Analis dan Pengguna terhadap Yuan Digital

Selasa, 20 Oktober 2020 | 11:26 WIB
Seperti Ini Tanggapan Analis dan Pengguna terhadap Yuan Digital

ILUSTRASI. Mata uang Yuan, Reminbi China (CNY)

KONTAN.CO.ID - SHENZHEN / HONG KONG / SHANGHAI (Reuters). Ujicoba yuan dalam bentuk digital menuai pujian dari analis, sekaligus keraguan dari para pengguna. Eksperimen senilai US$ 1,5 juta, yang melibatkan warga Shenzhen itu berakhir pada Minggu (18/10).

Dalam program yang berlangsung selama seminggu itu, bank sentral China (PBOC) memberikan 200 yuan atau US$ 29,75 kepada seseorang yang terpilih melalui undian. Total, ada 50.000 yang terpilih, dan mendapatkan uang dalam bentuk angpao digital.

Baca Juga: Lima E-Commerce Penguasa Pasar Digital Ratusan Triliun

Uang digital itu ditampung dalam aplikasi dompet digital ponsel, yang bisa digunakan tanpa harus memiliki rekening di sebuah bank. Untuk melakukan transaksi, seperti top up atau membayar, pengguna tinggal menggunakan alat pemindai yang ada di ponselnya. Merchant yang terhubung dengan sistim ini mulai gerai cemilan hingga pengecer barang bermerek.

Di mata analis, uji coba uang digital membuktikan Beijing berada di baris terdepan untuk menjadi bank sentral pertama yang mengelola mata uang digital. “Acara minggu lalu benar-benar berarti bahwa (yuan digital) telah berpindah dari pengujian internal teoritis ke praktik dunia nyata,” kata Wang Shibin, salah satu pendiri platform perdagangan cryptocurrency HKbitEX.

Baca Juga: Pengamat: Kehadiran Pemain Dompet Digital Asing Perlu Diwaspadai

Namun, ini telah memicu kekhawatiran dari beberapa pengamat luar negeri. Jika yuan digital beroperasi di luar infrastruktur keuangan yang ada seperti Swift, dan memenangkan daya tarik internasional, maka dominasi dolar AS dalam sistem pembayaran global bisa guncang.

PBOC tidak segera menanggapi permintaan Reuters untuk berkomentar tentang bagaimana program percontohan Shenzhen itu berjalan.

Awal bulan ini, tujuh bank sentral termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Jepang, menetapkan prinsip-prinsip utama untuk menerbitkan mata uang digital.

Selanjutnya
Halaman   1 2 3
Reporter: Nathasya Elvira
Editor: Thomas Hadiwinata